Read More Perbaharui inspirasi Anda setiap hari

10 Alasan Mengapa Banyak Orang Tidak Termotivasi (Dan Cara untuk Menjadi Termotivasi)

Berapa kali Anda berkata pada diri sendiri bahwa Anda akan melakukan sesuatu tetapi akhirnya Anda tidak mengikutinya karena Anda belum cukup termotivasi? Anda akhirnya melewatkan latihan itu. Menelepon seorang teman, lalu melewatkan sesi belajar atau malah pergi ke pusat perbelanjaan. Yang jelas itu diluar daftar tugas Anda, dan Anda tidak menyelesaikan tugas.

Tetapi Anda tidak sendirian, jutaan orang lain juga tidak termotivasi pada titik tertentu. Dengan begitu bukan berarti anda sudah melakukan langkah yang tepat bersama jutaan orang tersebut, anda masih bisa menjadi termotivasi. Sebentar lagi kami akan menunjukan caranya kepada Anda.

Percayalah bahwa ketika Anda mulai termotivasi, anda akan merasakan dampak positif itu akan mengalir dalam hidup Anda. Alirannya begitu kuat seperti tidak ada yang menghalangi.

Berikut ini 10 alasan mengapa hal ini bisa terjadi dan pelajari cara membalikkan tren ini sehingga Anda dapat termotivasi.

 

1.Mereka hanya melihat sisi buruk dalam segala hal yang terjadi

Biasanya, individu yang tidak termotivasi memiliki pandangan yang sangat pesimistis tentang peluang keberhasilan mereka.

Psikolog telah memberi label ini sebagai memiliki tingkat rendah self-efficacy, yang merupakan kemampuan bawaan untuk mempengaruhi hasil dari proyek atau usaha. Ada banyak mitos tentang cara memperbaikinya, seperti menuliskan tujuan Anda dan hanya memvisualisasikan kesuksesan. Yang terakhir ini tidak produktif karena menghabiskan banyak energi untuk melamun!

Apa yang harus dilakukan?

Rahasia untuk tetap termotivasi adalah untuk secara jujur ​​mengaudit keterampilan Anda dan tantangan yang ada di depan. Terkadang tujuan yang sulit berguna dalam memacu seseorang untuk melakukan yang lebih baik. Kami bertahan karena tantangannya secara pribadi bermanfaat.

 

2.Mereka melupakan manfaat dan imbalannya

Kebanyakan orang yang tidak termotivasi teralihkan oleh tantangan yang menakutkan. Mereka memikirkan darah, keringat dan air mata yang menghadapkan mereka dalam mencapai tugas atau tujuan. Mereka lupa memikirkan imbalan dan manfaat jangka panjang, yang merupakan elemen penting dalam motivasi.

Apa yang harus dilakukan?

Setiap kali ketika Anda merasa tidak termotivasi, bayangkan imbalan yang Anda coba dapatkan. Rayakan kemenangan kecil sesering mungkin, jadi Anda tahu imbalan dan manfaat tidak jauh dari Anda.

 

3.Mereka menetapkan tujuan yang tidak realistis

Dalam dunia bisnis, memiliki tujuan peregangan sering disarankan sebagai jalan menuju sukses karena akan meningkatkan motivasi. Para peneliti dan psikolog baru-baru ini menemukan bahwa ini sebenarnya salah. Demotivasi mungkin diatur karena masalahnya terlalu rumit dan menakutkan.

Apa yang harus dilakukan?

Pendekatan yang jauh lebih baik adalah memecah proyek menjadi tantangan yang lebih kecil, di mana orang dapat melihat hasilnya dalam waktu yang jauh lebih singkat. Kompartementalisasi ini akan memberikan lebih banyak motivasi, mendorong individu untuk melihat proyek sampai akhir.

 

4.Mereka tidak tahu tentang kebiasaan kecil

Ketika mereka berpikir tentang mendapatkan apa yang mereka inginkan, mereka ingin melakukan sesuatu yang besar sekali dan untuk selamanya. Jadi ketika mereka gagal melakukannya, mereka merasa dikalahkan dan tidak termotivasi. Apa yang tidak mereka ketahui adalah untuk mencapai kebesaran, ini tentang hal-hal kecil yang mereka lakukan setiap hari.

Apa yang harus dilakukan?

Ada satu kalimat dalam alkitab yang paling saya suka: orang yang setia pada perkara kecil akan dipercayakan pada perkara besar.

Konsepnya sederhana untuk membantu demotivasi. Idenya adalah memulai dengan satu kebiasaan mini pada satu waktu dan secara bertahap maju. Ini bisa menaiki tangga setiap hari, makan satu donat lebih sedikit atau menulis paragraf – jika Anda memiliki blokir penulis. Idenya adalah untuk memanfaatkan kekuatan kebiasaan pribadi dalam mencapai tujuan gaya hidup.

 

5.Mereka tidak mampu menangkap peluang

Pernahkah Anda memperhatikan betapa orang yang tidak bersemangat sering mengatakan kepada Anda bahwa mereka tidak pernah mendapat untung? Yang benar adalah bahwa mereka tidak pernah mencari peluang yang akan memberi mereka peluang sukses, kekayaan dan kebahagiaan. Rahasianya adalah peluang di luar sana, menunggu untuk diambil. Mereka tidak hanya diberikan kepada Anda di piring perak.

Apa yang harus dilakukan?

Tangkap setiap peluang dan ambil risikonya. Pelajari cara keluar dari zona nyaman Anda dengan 10 cara ini. Ingat, Anda tidak akan pernah siap, jadi tetap lakukan!

 

6.Mereka tidak mau bekerja lebih keras

Kecenderungannya adalah mempertimbangkan imbalannya sebelum melakukan semua upaya itu. Mereka ingin kepuasan segera sebelum bertahan dan gigih. Akses ke Internet di tempat kerja akan mengalihkan perhatian mereka lebih jauh. Satu penelitian menemukan bahwa karyawan yang tidak termotivasi mungkin adalah mayoritas (dari 64%) yang membuang waktu di media sosial di tempat kerja.

Apa yang harus dilakukan?

Bahkan orang yang paling berbakat bekerja keras untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Bekerja keras lebih baik daripada bakat, selalu.

 

7.Mereka sering memainkan permainan “menyalahkan”

Itu selalu kesalahan orang lain ketika mereka tidak mendapatkan promosi itu. Bukan salah mereka bahwa pernikahan berakhir di bebatuan. Itu adalah kesalahan pasangan mereka, tentu saja. Faktanya adalah Anda tidak bisa mengendalikan apa yang dilakukan orang lain atau cara mereka berpikir. Mengakui bahwa sebagian besar kesalahan Anda akan membantu Anda menganalisis apa yang salah, membantu Anda menghindari perangkap itu di lain waktu. Setelah Anda melakukan itu, Anda akan lebih termotivasi untuk melanjutkan.

Apa yang harus dilakukan?

Terima tanggung jawab atas apa yang terjadi pada Anda. Ketika Anda menyadari bahwa Anda memiliki tanggung jawab penuh untuk hidup Anda, Anda menjadi benar-benar bebas.

“Seorang pria bisa gagal berkali-kali, tetapi dia tidak gagal sampai dia mulai menyalahkan orang lain.” ~ John Burroughs

Belajar berhenti mengeluh dan mulailah bertanggung jawab atas hidup Anda.

 

8.Mereka tidak tahu bagaimana menggunakan waktu mereka dengan bijaksana

Ada banyak cara untuk mengatur waktu dengan lebih baik tetapi orang yang tidak termotivasi cenderung membuang-buang waktu. Mereka tidak dapat menjadwalkan dengan sangat efisien dan selalu menunda-nunda.

Waktu elastis. Regangkan sehingga Anda bisa mendapatkan lebih banyak dari itu. Begitu Anda menaklukkan masalah manajemen waktu, Anda akan menjadi lebih termotivasi karena Anda dapat memuji diri sendiri untuk mencapai apa yang kebanyakan orang anggap sangat sulit. Mengambil kredit untuk pencapaian Anda adalah cara yang bagus untuk tetap termotivasi.

Apa yang harus dilakukan?

Cara terbaik untuk tetap termotivasi, mengenai waktu, adalah mengulangi kepada diri sendiri bahwa Anda adalah satu-satunya yang dapat mengendalikan waktu Anda. Tidak ada yang bisa melakukan itu untuk Anda.

 

9.Mereka tidak percaya diri bahwa mereka berbakat

Ketika orang-orang berpikir tentang semua bakat dan kreativitas yang mereka miliki, mereka menahan diri dan demotivasi mengambil alih. Namun, ketika mereka berkonsentrasi pada keterampilan, bakat, dan kualitas aktual yang mereka miliki, mereka menjadi lebih termotivasi. Pikiran negatif akan menyeret Anda ke bawah dalam spiral yang mengerikan. Pikiran positif membantu Anda melayang di atas kerumunan.

Apa yang harus dilakukan?

Percayalah pada diri sendiri dan bakat yang Anda miliki. Jika Anda kurang percaya diri, di sini Cara Terbukti untuk Membangun Kepercayaan Diri.

 

10.Mereka bergantung pada media sosial

Penelitian tentang penggunaan media sosial kepada sejumlah siswa menunjukkan bahwa ada penurunan kreativitas, kurangnya latihan dalam keterampilan menulis dan peningkatan multi-tasking bagi para siswa tersebut. Semua faktor ini telah berkontribusi pada nilai yang lebih rendah dan prestasi akademis yang buruk. Ini mungkin salah satu alasan mengapa banyak orang menjadi putus asa.

Semua orang cenderung menjadi kurang termotivasi oleh penampilan atau kesuksesan orang lain, memamerkan status mereka di Facebook. Seperti yang digambarkan oleh gambar dengan jelas, kematangan datang ketika Anda berhenti memposting setiap detail kehidupan Anda di Facebook atau Instagram.

Apa yang harus dilakukan?

Beristirahatlah sejenak menggunakan media sosial. Pelajari cara menghentikan kebiasaan menempel di media sosial tanpa henti di sini: 5 Alasan Psikologis Anda Kecanduan Facebook dan 5 Cara untuk Menghentikan Kebiasaan

Cara hebat lain untuk tetap berada di jalur cepat termotivasi adalah mempersiapkan rintangan dan kemunduran bahkan sebelum terjadi. Ini adalah salah satu cara terbaik untuk melawan demam demotivasi.

Ketahui mengapa Anda mengalaminya dan segera mungkin untuk berbah.

Dari sekian banyak alasan mengapa orang tidak termotivasi, mana yang paling cocok dengan Anda?

Ketahuilah alasan Anda mengapa Anda tidak merasa termotivasi dan segera atasi akar masalahnya. Hentikan kebiasaan menunda-nunda, ambil langkah pertama Anda untuk membuat perubahan kecil. Jadikan perubahan kecil itu kebiasaan harian Anda dan Anda akan tetap termotivasi sepanjang waktu!

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.