Read More Perbaharui inspirasi Anda setiap hari

Cara Mengukur Produktivitas Karyawan Agar Termotivasi Bekerja Lebih Efisien

Produktivitas karyawan merupakan faktor penentu bagi perusahaan atau organisasi dalam meraih laba yang maksimal. Seratus karyawan yang produktif akan lebih berarti dibandingkan dengan 1000 orang buruh yang produktivitasnya rendah.

Mengapa bisa demikian?

Hal ini tergambar dari produksi/penjualan yang dihasilkan, laba serta kelangsungan perusahaan atau organisasi. Itu sebabnya kita sering mendengar banyak sekali perusahaan yang gagal memotivasi karyawannya untuk lebih produktif, namun tak sedikit pula perusahaan yang berhasil dalam mempertahankan performa karyawan meskipun jumlah karyawan terbilang kecil.

Jadi ukuran produktivitas bukan Cuma pada berapa lama bekerja, melainkan hasil dibandingkan dengan waktu yang dialokasikan, itulah produktivitas yang sesungguhnya. Tidak heran jika si A, yang bekerja 5 sehari lebih produktif dibanding si B yang bekerja lebih dari 8 jam, bagaimana ini bisa terjadi, tentu ini yang akan kita ulas dalam sajian dibawah ini.

Pada tahun 1911, Frederick Taylor, seorang insinyur Amerika yang menjadi konsultan manajemen, menerbitkan sebuah buku, The Principles of Scientific Management, yang merevolusi praktik untuk efisiensi di tempat kerja.

Dalam buku tersebut, Taylor mengusulkan gagasan bahwa produktivitas dan motivasi karyawan dapat diubah dengan mengubah variabel tertentu. Dengan mengoptimalkan variabel-variabel ini, perusahaan dapat memaksimalkan efisiensi dan keuntungan di tempat kerja, sambil meminimalkan biaya dan menghilangkan ketidakefisienan.

Sejak ide Taylor diterbitkan beberapa dekade yang lalu, variabel-variabel penting ini telah diintegrasikan ke dalam persamaan sederhana yang digunakan para manajer dan pemimpin untuk mengukur dan meningkatkan motivasi dan produktivitas karyawan.

Persamaan sederhana disebut formula produktivitas dan inilah cara kerjanya.

Apa itu Formula Produktivitas

Formula produktivitas adalah ukuran produktivitas suatu ekonomi, organisasi, tim atau karyawan. Dalam konteks perusahaan, ini memberikan indikasi yang berguna tentang seberapa efisien suatu perusahaan mengubah bahan mentah, mesin dan kelompok karyawan, menjadi barang atau jasa yang bermanfaat.

Dan ini dapat diwakili dalam rumus produktivitas yang sederhana namun hasilnya cukup mengejutkan:

Produktivitas = Unit Output/Unit Input

Rumus produktivitas adalah hubungan dasar antara input fisik dan variabel output. Input yang paling umum adalah jam kerja, modal dan material dan unit output yang paling umum adalah penjualan dan jumlah barang yang diproduksi.

Perusahaan yang memproduksi lebih banyak dengan variabel input yang diberikan (modal, tenaga kerja, dan material) atau menggunakan input yang lebih sedikit untuk menghasilkan tingkat output yang sama memiliki produktivitas yang lebih besar dan keunggulan kompetitif dibandingkan perusahaan yang menghasilkan jumlah yang lebih rendah.

Formula produktivitas menggambarkan bagaimana sebuah perusahaan dapat menghasilkan lebih banyak unit output per jam karyawan, mesin atau material yang digunakan.

Cara Menggunakan Formula Produktivitas

Sebagai contoh, seorang manajer mungkin ingin menghitung produktivitas karyawan dari perusahaan atau timnya.

Untuk melakukan ini, produktivitas karyawan dapat dihitung dengan membagi barang dan jasa yang dihasilkan atau pendapatan penjualan yang dihasilkan oleh total jam karyawan perusahaan bekerja dalam jangka waktu tertentu.

Misalnya, jika seorang karyawan bernama Tomi, menghasilkan penjualan senilai 2.000.000,- dalam satu minggu kerja selama 50 jam dan karyawan lain yang bernama Jimi bekerja 20 jam seminggu dan menghasilkan penjualan senilai 1.000.000,- kemudian dihitung menggunakan rumus produktivitas:

Produktivitas Tomi: Rp 2.000.000,-/ 50 jam = 40.000/jam

Produktivitas Jimi: Rp 1.000.000,-/20 jam = 50.000/jam

Dalam skenario hipotetis ini, Jimi lebih produktif daripada Tomi meskipun Jimi menghasilkan penjualan lebih sedikit daripada Tomi.

Berikut contoh lainnya:

Bayangkan sebuah perusahaan ritel yang ingin mengukur produktivitas karyawannya. Jika output dari produksi bulan lalu adalah 20.000 unit dan total jam kerja karyawan adalah 2.000 jam, maka berdasarkan rumus produktivitas:

Produktivitas perusahaan:

20.000 unit / 2.000 jam = 10 unit / jam

Sebagai contoh terakhir, pertimbangkan lini produksi yang sangat otomatis dengan jumlah staf yang sedikit. Jika dikatakan dalam sebulan, lini produksi menghasilkan barang senilai Rp 1.000.000,- dengan total 1000 jam kerja, maka produktivitas perusahaan adalah:

Produktivitas perusahaan: Rp 1.000.000 / 1.000 = Rp 1000 / jam

Meskipun biaya tenaga kerja jauh lebih kecil daripada biaya peralatan, perusahaan yang berinvestasi dalam penggunaan teknologi yang efisien akan mendapatkan keunggulan kompetitif dan meningkatkan produktivitas perusahaan daripada sebaliknya.

Manajer dapat menggunakan rumus ini untuk menentukan karyawan mana yang paling dan paling tidak produktif, atau efisiensi perusahaan dalam menggunakan sumber daya dan bahannya.

Namun demikian, versi formula produktivitas ini terbatas karena kesederhanaan dan pembatasan dalam variabel.

Sesuai contoh di atas, rumus produktivitas ini hanya menggunakan satu unit untuk input dan output untuk menghitung produktivitas dan itulah mengapa itu digambarkan sebagai faktor produktivitas parsial.

Untuk pengukuran yang lebih akurat, perusahaan akan membutuhkan lebih banyak input dan output untuk menghitung produktivitas secara keseluruhan. Disinilah rumus produktivitas multi-faktor bisa berguna.

Formula Produktivitas Multi Faktor

Seperti yang disebutkan sebelumnya, rumus produktivitas sebagian atau faktor tunggal terbatas sebagai ukuran produktivitas yang baik.

Formula produktivitas multi faktor membantu manajer mengukur produktivitas berbagai departemen di seluruh perusahaan.

Dengan formula ini, produktivitas diukur dengan membandingkan output ke berbagai input yang diperlukan untuk produksi. Ini termasuk rasio unit yang diproduksi untuk bahan baku, tenaga kerja dan modal.

Misalnya, beralih satu variabel untuk yang lain yaitu tenaga kerja untuk modal, dapat menghasilkan angka produktivitas yang berbeda secara signifikan. Ukuran produktivitas yang lebih efisien harus mempertimbangkan pengganti input dan output yang berbeda dan secara akurat menggambarkan bagaimana mereka mempengaruhi produktivitas perusahaan.

Sedangkan formula produktivitas faktor parsial menggunakan satu input tunggal, rumus produktivitas multi-faktor adalah rasio total output ke subset input. Misalnya, suatu persamaan dapat mengukur rasio output terhadap tenaga kerja, bahan, dan modal. Metode ini adalah ukuran yang lebih komprehensif daripada produktivitas faktor parsial, tetapi juga lebih sulit untuk dihitung.

Misalnya, bayangkan perusahaan manufaktur mobil yang membeli peralatan mesin canggih untuk meningkatkan produksinya. Dengan asumsi peralatan ini memungkinkan perusahaan untuk mengurangi jumlah karyawan dan biaya 40% lebih dari biaya mesin standar, output akan tetap sama.

Tetapi karena jumlah karyawan berkurang, produktivitas tenaga kerja dan modal perusahaan akan meningkat. Dan akan terjadi penurunan sebesar 40% dalam produktivitas material karena output konstan dan material yang dibeli telah meningkat.

Sebagai pertimbangan lebih lanjut, formula ‘Produktivitas Total Faktor’ akan mempertimbangkan semua input yang digunakan dalam proses produksi dan memberikan penilaian yang lebih akurat tentang produktivitas dan kinerja perusahaan.

Cara Meningkatkan Produktivitas Karyawan dengan Formula

Berikut adalah 3 strategi berdasarkan formula produktivitas untuk meningkatkan produktivitas karyawan:

1.Ukur dan Tingkatkan Penggunaan Waktu yang Efisien

Waktu, meskipun tidak dibeli, sering keliru dalam pemanfaatannya, bahkan cenderung diabaikan sebagai biaya.

Sebagai contoh, jika dua perusahaan memiliki peralatan, staf, produk dan material yang identik, tetapi satu bisnis membutuhkan waktu dua minggu lebih lama daripada yang lain untuk mengirim pesanan pembelian, produktivitas mereka tidak sama.

Manajer yang bekerja dengan karyawan untuk memaksimalkan waktu mereka dihabiskan untuk tugas yang selaras dengan kekuatan mereka dan meminimalkan waktu yang dihabiskan untuk hal lain, akan meningkatkan produktivitas karyawan.

2.Promosikan Otonomi Karyawan

Dalam bukunya, Tantangan Manajemen untuk Abad 21, ahli manajemen legendaris, Peter Drucker menulis bahwa:

“Tuntutan yang kami berikan tanggung jawab untuk produktivitas mereka pada pekerja pengetahuan individu itu sendiri. Pekerja Pengetahuan harus mengelola diri mereka sendiri. Mereka harus memiliki otonomi. ”

Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa manusia memperoleh tingkat motivasi dan kepuasan terbesar dari mencapai tujuan yang dipilih oleh mereka sendiri atau ‘ditentukan sendiri.

Tujuan yang ditentukan sendiri meningkatkan motivasi intrinsik – yaitu. keinginan untuk melakukan sesuatu untuk dirinya sendiri daripada motivasi ekstrinsik.

Orang-orang yang termotivasi secara intrinsik mengambil lebih banyak tindakan pada tugas yang diberikan, bertahan dalam menghadapi kesulitan, mengeksplorasi ide-ide yang lebih kreatif, menikmati pekerjaan mereka dan berkinerja lebih baik.

Semakin banyak otonomi dan kepemilikan karyawan memiliki lebih dari peran kerja mereka, semakin produktif mereka.

Manajer yang memasukkan karyawan dalam menetapkan tujuan dan memberi mereka otonomi untuk melaksanakannya dapat meningkatkan produktivitas mereka secara signifikan.

3.Mendorong Empati Tim

Di Smarter Faster Better: Rahasia Produktivitas dalam Kehidupan dan Bisnis, penulis Charles Duhigg menjelaskan kisah bagaimana Google meningkatkan kinerja tim mereka melalui “Project Aristotle,” penelitian ekstensif ke dalam produktivitas tim.

Pada akhir periode penelitian mereka, Google menemukan bahwa tim terbaik tidak selalu merupakan kelompok individu yang berkinerja terbaik, melainkan kolektif individu yang berbagi empati dengan yang lain.

Tim yang mendorong anggota untuk saling mendengarkan dan menunjukkan kepekaan terhadap kebutuhan masing-masing orang lain melakukan yang terbaik.

Itulah sebabnya orang dengan kecerdasan emosional tinggi cenderung menjadi pemimpin terbaik dalam pengaturan kelompok.

Mereka memanfaatkan komponen emosional motivasi manusia untuk mendapatkan hasil maksimal dari orang-orang di sekitar mereka.

Formula Produktivitas Karyawan

Formula produktivitas karyawan adalah alat sederhana yang berguna untuk mengukur dan mengelola produktivitas karyawan.

Sebagai tolak ukur produktivitas yang berdiri sendiri, itu mungkin tidak cukup sebagai ukuran produktivitas yang memperhitungkan kompleksitas perusahaan.

Cara terbaik bagi para manajer untuk menggunakan formula produktivitas untuk memotivasi karyawan adalah dengan menggabungkan elemen setiap karyawan.

Dengan memaksimalkan efisiensi waktu, mempromosikan otonomi karyawan dan empati tim, manajer dapat membangun budaya tempat kerja yang mendorong produktivitas dan kepuasan jangka panjang.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.