10 Pelajaran Penting Untuk Dipelajari Saat Anda Merasa Seperti Kegagalan

kegagalan dalam hidup

Halo semuanya, berjumpa lagi dengan kami dan pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang apa aja yang wajib kita lakukan ketika merasa seorang yang gagal.

Emang sih, kegagalan itu tidak kita rencanakan namun apapun bisa terjadi dan bisa menimpa siapapun, betul?

Pada dasarnya, kegagalan mengajarkan kita banyak hal bahkan tak jarang memunculkan sebuah peluang yang bagus.

Mereka yang mengalami kegagalan bisa saja menulis lagu, buku, kutipan inspiratif, dan film tentang hal itu. Satu hal yang baik, mereka selalu berbicara tentang kegagalan dalam bentuk lampau, seperti tidak masalah untuk mendiskusikannya begitu kita telah melampaui, membuat makna, dan kembali muncul.

Berita tentang kegagalan adalah hal yang menyebalkan. Ketika Anda merasa seperti Anda telah gagal dalam hidup, mungkin sulit untuk mengidentifikasi pesan romantis, puitis, atau bermakna yang ingin kita pelajari, terutama karena kita terlalu marah atau patah hati untuk mencarinya.

Merasa gagal dalam hidup memakan energi dan terjadi dalam berbagai bentuk. Satu-satunya jaminan dalam hidup adalah bahwa pada kenyataannya kita akan gagal. Kami akan melakukannya berulang kali, dan ketika kegagalan bertambah, rasanya bumi seperti runtuh di bawah kaki kami.

Berikut adalah beberapa cara bagaimana kegagalan bisa terlihat dan terasa.

Kegagalan bisa terlihat seperti:

  • Dipecat
  • Bangkrut atau mengalami kesulitan keuangan
  • Tidak ada promosi
  • Menjadi hantu
  • Menghentikan diet
  • Sedang mengalami perceraian, terkadang lebih dari sekali
  • Berdiri saat Anda ingin berdiri
  • Gagal menyelesaikan tujuan utama atau hanya daftar tugas harian Anda
  • Melakukan segalanya dengan benar dan masih kalah di mana tampaknya dihitung.
  • Sesuatu yang Anda curahkan untuk mengungkapkan kesalahan.

Kegagalan bisa terasa seperti:

  • Kekecewaan
  • Kekecewaan
  • Deflasi (banyak kata “d”, saya tahu)
  • Kekosongan

Di sisi lain, kegagalan juga bisa terasa seperti:

  • pertumbuhan
  • perubahan
  • kemajuan

Jadi, apa sebenarnya pelajaran yang terjadi di antara yang membantu kita melampaui dari kedalaman keputusasaan menjadi berani oleh kebijaksanaan? Ternyata, mereka ada di sana jika kita mau melihat mereka.

Berikut 10 pelajaran penting untuk dipelajari saat Anda merasa gagal dalam hidup [sumber].

1.Ada Manfaat dalam Mencoba

Jika Anda gagal, kebenaran yang mendasarinya adalah Anda pasti mencoba berada di posisi ini. Ketakutan akan kegagalan begitu dalam sehingga banyak orang memilih untuk tidak mencoba hanya untuk menghindari kemungkinan gagal.

Dalam sebuah survei oleh Linkagoal, ketakutan akan kegagalan melanda 31% dari 1.083 responden dewasa — persentase yang lebih besar daripada mereka yang takut akan laba-laba (30%), sendirian di rumah (9%), atau bahkan menjadi paranormal (15%).

Jika Anda mendapati diri Anda merasa gagal, itu berarti Anda mengumpulkan keberanian untuk melakukan sesuatu yang sulit. Ingatlah bahwa keberanian yang sama tidak lenyap hanya karena tidak berhasil seperti yang Anda harapkan. Rayakan kesediaan Anda untuk mencoba dan perhatikan bahwa ini adalah semangat yang sama yang akan mendorong Anda saat Anda bergerak maju dan mencoba lagi atau mencoba sesuatu yang baru.

Baca Juga:  Motode Pembelajaran Online Dapat Meningkatkan Keterampilan Anda

 

2.Kegagalan Merendahkan Kita jika Kita Tidak Menghadapinya dengan Kekuatan

Jika kita terlalu memuji kegagalan kita, kita mengingatnya sebagai peramal kegagalan yang tak terelakkan di masa depan. Seolah-olah dengan gagal pada sesuatu dalam hidup, Anda tidak akan pernah berhasil di bidang itu lagi. Kita membuat bencana kegagalan kita, memperluas cakupannya, dan mengubah satu momen dalam waktu menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya yang akan kita putar ulang.

Tapi kita tidak perlu melakukannya. Ketika kita mengakui kegagalan kita apa adanya — tidak lebih, tidak kurang kita membiarkannya merendahkan kita. Kami menerimanya dan memberi nama apa yang telah terjadi, menceritakan dampaknya, dan mempertahankannya seperti itu. Kami melihatnya sebagai data dan mengakui bahwa itu tidak ada hubungannya dengan apakah kami akan gagal atau berhasil atau tidak di masa depan.

 

3.Senam Mental dari “Bagaimana jika” Tidak Berguna, Gunakan Ulang Waktu

Apa yang sudah selesai. Menghidupkan kembali momen kegagalan kita tidak ada gunanya. “Akan”, “bisa”, dan “seharusnya” muncul di benak kita saat kita mempertimbangkan semua hal yang bisa berubah menjadi berbeda, jika saja. Tetapi kenyataannya adalah bahwa waktu yang kita habiskan di tempat pemutaran ulang yang tidak perlu ini bisa lebih baik dihabiskan dengan bekerja untuk mengambil 100% kepemilikan bagian yang kita kendalikan yang menyebabkan kegagalan.

Ini adalah kesempatan kita untuk menghabiskan waktu untuk merenung dan mengidentifikasi faktor-faktor kunci dengan sangat jujur. Banyak dari kita mencari kesempatan untuk melepaskan diri dari kesulitan ketika kegagalan terlalu menyakitkan. Daripada mengakui hal yang bisa saja kita ubah, kita mencari sumber eksternal untuk menyalahkan atau mengubah ingatan dengan alasan.

Tidak setiap kegagalan berada dalam kendali penuh kita, tetapi sering kali ada bagian yang dapat kita pertanggungjawabkan, pelajari, dan munculkan lebih baik di masa depan.

Lebih baik Anda “hanya berfokus pada aspek-aspek yang berada dalam kendali Anda. Merasa memegang kendali adalah penawar literal untuk perasaan tidak berdaya dan demoralisasi yang akan memotivasi Anda untuk mencoba lagi, meminimalkan peluang Anda untuk gagal lagi, dan meningkatkan kemungkinan Anda untuk sukses. ”

 

4.Akuntabilitas Tidak Dapat Dibagikan

Kemartiran bukanlah tujuannya, dan kami ingin menghindari kesalahan. Akuntabilitas, bagaimanapun, adalah penting. Kami ingin mengakui kesalahan yang kami kenali melalui refleksi diri dan mengungkapkan akuntabilitas 100% dalam percakapan dengan pihak eksternal yang terpengaruh oleh kegagalan kami.

Tanggung jawab dapat dibagi dan pihak lain mungkin memiliki beberapa peran untuk dimainkan, tetapi untuk memahami kegagalan kita, kita harus menggunakan kesempatan ini untuk menyatakan dampak kita terlepas dari niat kita. Intinya adalah menghilangkan alasan, menyebutkan apa yang terjadi, dan menyatakan apa yang terjadi selanjutnya, bahkan jika tidak ada orang lain yang terlibat.

Misalnya, ketika Anda merasa gagal dalam hidup karena dilewatkan untuk promosi dalam karier Anda, itu mungkin tidak memerlukan percakapan dengan atasan Anda, tetapi Anda dapat merenungkan apakah ada pertanggungjawaban yang harus diambil untuk waktu yang Anda bisa miliki. lebih bertekad terhadap pekerjaan Anda dan menetapkan tujuan agar Anda dapat lebih fokus pada kuartal berikutnya dan membuat poin untuk membela diri secara lebih terbuka.

Baca Juga:  7 Cara Mudah Menghilangkan Kantuk di Pagi Hari

Sebaliknya, jika kegagalannya adalah perpisahan dan refleksi diri menunjukkan cara agar Anda bisa menjadi lebih komunikatif atau transparan selama hubungan berlangsung, Anda dapat mengakui hal itu kepada pihak yang terpengaruh dan perhatikan bahwa ini adalah sesuatu yang Anda rencanakan untuk berhasil. sebelum melanjutkan hubungan Anda berikutnya.

 

5.Berlaku Proses Eliminasi

Pikirkan tentang terakhir kali Anda menjawab pertanyaan pilihan ganda dalam ujian. Anda harus menggunakan logika untuk mengatur pilihan hingga kemungkinan yang paling mungkin, dan jika tidak ada kepastian, Anda mungkin mengambil tebakan yang cerdas.

Kehidupan menawarkan kepada kita kesempatan yang sama sepanjang waktu, dan kita dapat melihat kegagalan sebagai membantu kita untuk mendekat dan lebih dekat ke “jawaban yang benar.”

Semua hal yang tidak semestinya membuat kita semakin memahami bagaimana seharusnya. Kegagalan dalam hidup melayani kita dengan cara ini. Ketika kami dapat memproses kegagalan kami secara produktif, mengekstrak informasi yang mereka berikan, dan melanjutkan dengan wawasan, kami semakin dekat dengan hasil yang kami harapkan dapat ditemukan.

 

6.Statistik Di Bawah Standar Masih Milik Pemenang

Pemain bisbol yang memiliki rata-rata batting 300 atau lebih biasanya dianggap all-star atau calon petani. Artinya, jika Anda memiliki rata-rata pukulan 300, Anda pada dasarnya gagal 70% dari waktu tersebut.

Sekarang, kedengarannya tidak terlalu mengesankan bukan? Tetapi kenyataannya adalah bahwa kita gagal lebih sering daripada kita berhasil selama hidup kita. Saatnya untuk meletakkan segala sesuatu dalam perspektif dan merefleksikan kegagalan Anda.

 

7.Anda Menemukan Dari Apa yang Anda Lakukan

Kegagalan bukan untuk menjadi lemah hati. Ketika Anda gagal, maksud saya benar-benar gagal dalam hidup, itu menyakitkan sangat menyakitkan. Bukan hal yang mudah untuk mengatasi kesulitan yang datang dengan kegagalan dalam waktu besar. Tetap saja, ada sesuatu yang kita buktikan pada diri kita sendiri ketika kita memilih untuk kembali ke sana dan mencobanya lagi.

Mempercayai setelah patah hati, melamar promosi setelah dilewatkan sebelumnya, mengajak orang berikutnya berkencan setelah ditipu langkah metafora yang kita ambil untuk “kembali ke atas kuda” membuktikan kepada kita bahwa kita lebih tangguh dari yang kita sadari. Kami telah mencoba dan gagal sebelumnya, jadi kami dapat mencoba dan gagal lagi.

Ketika kita belajar rebound, kita belajar apa yang kita mampu lakukan.

“Pengalaman keluar dari zona nyaman bukanlah pengalaman yang menyenangkan, Tapi kepercayaan diri, perasaan lega kami menyebutnya ‘transfer eksitasi’ sangat kuat. Rasa penguasaan, ‘Wow, lihat apa yang baru saja saya lakukan,’ adalah pengalaman belajar. Rasa takut itu sendiri tidak menyenangkan, tetapi orang tidak pernah mengingatnya. Yang mereka ingat adalah tinggi positif itu.”

Ketika kita berusaha keras melewati kegagalan ke arah mencoba lagi, kita bisa menguasai seni gagal ke depan.

Anak kecil yang belajar berjalan ratusan kali jatuh ke tanah, tetapi mereka tidak memutuskan untuk merangkak seumur hidup. Mereka tetap berdiri. Ketika kita memanfaatkan kenyamanan seperti anak kecil yang sama dengan kegagalan, kita dapat mendekati hidup dengan lebih ringan dan mendorong kembali semua pembicaraan negatif yang kita pelajari saat kita tumbuh.

Baca Juga:  10 Cara Meningkatkan Kemampuan Diri Sendiri dalam 10 Menit atau Kurang

“Jika saya gagal orang akan menilai saya,” Jika saya mencoba dan semua orang melihat saya gagal, saya akan kehilangan rasa hormat mereka. ” Siapa peduli? Menjalani hidup itu sulit.

 

8.Semuanya ada di Dalam Sebuah Bingkai

Anda harus memutuskan bagaimana Anda ingin berpikir dan membicarakan kegagalan Anda di masa mendatang. Apa yang Anda pilih untuk disebutkan menunjukkan banyak hal tentang apa arti kegagalan bagi Anda. Jika Anda terus memikirkan dan membicarakan semua sisa menyakitkan dari kegagalan, Anda melestarikan masalah terbesar dalam hidup.

Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, “ketakutan mengarah ke kemarahan, kemarahan mengarah ke kebencian, dan kebencian mengarah ke penderitaan.” Ketika Anda berbicara tentang pembelajaran, Anda mengabadikan pertumbuhan dunia yang menyakitkan untuk dilihat.

 

9.Berbagi Itu Peduli

Gunakan kembali pembelajaran Anda dan selamatkan orang lain dari masalah, saya selalu mempertanyakan pepatah bahwa setiap generasi harus belajar sendiri bahwa setrika itu panas saya sebut banteng! Beberapa orang mungkin mengindahkan peringatan itu.

Memang, kegagalan menemukan kita semua, dan ada beberapa pelajaran yang harus kita pelajari sendiri, tetapi tidak ada salahnya untuk membagikan cerita Anda. Bersikaplah terbuka, transparan, dan berani dengan cara Anda menawarkan wawasan Anda kepada dunia.

Apakah itu dalam konteks hubungan bimbingan, berbagi secara publik di blog Anda, atau cuplikan yang Anda bagikan ketika Anda duduk di panel suatu hari nanti, jangan pernah meremehkan dampak yang dapat Anda peroleh dengan membagikan “aha!” Yang berasal dari kegagalan Anda . Orang akan menghargai kerendahan hati Anda dan merasa mereka juga memiliki izin untuk gagal.

 

10.Boleh Saja Dilepaskan

Jika Anda terkenal keras pada diri sendiri, Anda mungkin merasa terdorong untuk menahan kegagalan, tetapi begitu refleksi, akuntabilitas, dan pembelajaran terjadi, kegagalan tersebut telah mencapai tujuannya. Lepaskan, dan kosongkan ruang untuk mengambil langkah Anda selanjutnya. Selain itu, masih banyak lagi kegagalan yang tersisa dalam diri Anda!

 

KESIMPULAN

Hidup hanyalah satu kesempatan besar untuk menjadi sangat ahli dalam gagal. Ada begitu banyak kesempatan untuk mengacaukannya ketika Anda merasa gagal dalam hidup, tetapi ada jauh lebih dari 10 pelajaran penting untuk dipelajari.

Lihat setiap hari sebagai kesempatan baru dalam keberanian — hari baru untuk berlatih belajar dari kesalahan dan menerapkan pembelajaran itu pada risiko besar berikutnya. Tidak apa-apa gagal dalam hidup karena itu tidak berarti Anda gagal seumur hidup. Tidak ada yang pernah berhasil tanpa terlebih dahulu gagal dalam beberapa hal.

Apakah Anda telah gagal dengan kecepatan penuh atau ragu-ragu untuk menghindari salah langkah, biarkan hari ini menjadi hari pertama Anda gagal dengan keyakinan penuh bahwa ada tujuan dalam segala hal yang Anda lakukan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.