Definisi Konflik Menurut Para Ahli, Fase Konflik dan Manajemen Konflik

Definisi Konflik Menurut Para Ahli

Jelaskan Definisi Konflik Menurut Para Ahli! Bagaimana cara mengatasi konflik? Definisi sederhana dari konflik adalah bahwa setiap ketegangan yang dialami ketika seseorang merasa bahwa kebutuhan atau keinginan seseorang kemungkinan akan digagalkan atau frustrasi”

Oke, dengan jawaban sederhana diatas apakah cukup menggambarkan seperti apa konflik dan bagaimana penyelesaiannya?

Saya kira belum tergambar.

Untuk itu, mari kita meliha konflik dari berbagai sisi entah itu di lingkungan masyarakat, lingkungan kerja ataupun dalam organisasi.

Sejatinya konflik ini hampir terjadi dalam kumpulan orang-orang yang tergabung menjadi satu untuk kepentingan yang sama.

Kemudian akan timbul konflik jika kepentingan sudah tidak lagi sejalan. Tidak hanya itu, konflik juga terkadang mucul dari adanya rasa suka atau tidak suka, entah itu dari pemimpin kepada orang yang dipimpin maupun sebaliknya.

Tetapi apapun itu, yang namanya konflik itu tidaklah baik, karenanya ada yang namanya manajemen konflik. Tujuannya untuk mengelola konflik yang timbul.

Artikel lain: Pengertian Manajemen waktu, Manfaat dan Tujuannya.

Daftar Isi:

Penjelasan Lengkap Definisi Konflik Menurut Para Ahli

Konflik dapat didefinisikan dalam banyak cara dan dapat dianggap sebagai ekspresi permusuhan, sikap negatif, antagonisme, agresi, persaingan dan kesalahpahaman.

Hal ini juga terkait dengan situasi yang melibatkan kepentingan yang bertentangan atau tidak dapat didamaikan antara dua kelompok yang berlawanan. Beberapa definisi konflik menurut para ahli seperti yang disampaikan di bawah ini:

Mary Parker Follett

Mary Parker Follett hanya mendefinisikan konflik sebagai, “penampilan perbedaan, perbedaan pendapat, kepentingan”.

Thomas Chung dan Rich Megginson

Thomas Chung dan Rich Megginson mendefinisikan konflik sebagai, “pergulatan antara kebutuhan, keinginan, gagasan, minat atau orang-orang yang tidak cocok atau berjuang. Konflik muncul ketika individu atau kelompok menghadapi tujuan yang tidak dapat diperoleh kedua pihak dengan memuaskan”.

Menurut David L. Austin (1972),

“Ini dapat didefinisikan sebagai perselisihan antara dua atau lebih individu atau kelompok, dengan masing-masing individu atau kelompok berusaha untuk mendapatkan penerimaan dari pandangan atau tujuannya terhadap orang lain”.

Soerjono Soekanto

Dalam rangka mencapai tujuannya, setiap individu atau kelompok akan menggunakan segara cara termasuk ancaman atau kekearasan sebagai bentuk pertentangan terhadap lawannya, proses inilah yang disebut dengan konflik.

Simmel “1995”

Bila setiap hubungan antara manusia berarti ialah sebuah sosiasi, maka konflik juga wajib dianggap sebagai sosiasi.

R.E. Park

Menurutnya ia memandang konflik sebagai salah satu bentuk interaksi.

Taman Dan Burgess “1921”

Keduanya memandang konflik sebagai bentuk yang berbeda dari kompetisi atau persaingan. Mereka menulis, keduanya merupakan bentuk interaksi, kompetisi atau persaingan adalah perjuangan antara individu atau kelompok individu yang dilakukan tanpa melalui kontak dan komunikasi. Di lain pihak konflik ialah sebuah perlombaan dimana terjadi kontak sebagai kondisi yang sangat diperlukan.

Coser, The Functions of Social Conflict, 1956

“Konflik sosial adalah perjuangan antara lawan atas nilai-nilai dan klaim akan status, kekuasaan, dan sumber daya yang langka.”

G. March & H. A. Simon, Organisasi, 1958

“Konflik adalah gangguan dalam mekanisme standar pengambilan keputusan, sehingga seorang individu atau kelompok mengalami kesulitan dalam memilih alternatif.”

Schelling, Strategi Konflik, 1960

“Konflik yang strategis pada dasarnya adalah situasi tawar-menawar di mana kemampuan satu peserta untuk mencapai tujuannya tergantung pada pilihan atau keputusan yang akan dibuat oleh peserta lain.”

G. Smith, Triwulan Ilmu Administrasi, 1966

“Konflik adalah situasi di mana kondisi, praktik, atau tujuan untuk peserta yang berbeda secara inheren tidak sesuai.”

Coser, Kontinuitas dalam Studi Konflik Sosial, 1967

“Konflik melibatkan pergulatan antara dua orang atau lebih atas nilai-nilai, atau persaingan untuk status, kekuasaan, atau sumber daya yang langka.

A. Litterer, Academy of Management Journal, 1966

“Konflik adalah jenis perilaku yang terjadi ketika dua atau lebih pihak berada dalam pertentangan atau dalam pertempuran sebagai akibat dari perampasan relatif yang dirasakan dari kegiatan atau berinteraksi dengan orang atau kelompok lain.”

“Konflik terjadi dalam setiap situasi atau proses sosial di mana dua atau lebih entitas sosial dihubungkan oleh setidaknya satu bentuk hubungan psikologis antagonistik atau setidaknya satu bentuk interaksi antagonis.” (C. F. Fink, Jurnal Resolusi Konflik, 1968)

Deutsch, Resolusi Konflik, 1973

“Konflik terjadi setiap kali kegiatan yang tidak kompatibel terjadi. . . satu pihak mengganggu, mengganggu, menghalangi, atau dengan cara lain membuat tindakan pihak lain kurang efektif. ”

T. Tedeschi, B. R. Schlenker & T. V. Bonoma, Konflik, Kekuasaan dan Pertandingan, 1973

“Konflik adalah keadaan interaktif di mana perilaku atau tujuan dari satu aktor sampai taraf tertentu tidak sesuai dengan perilaku atau tujuan dari beberapa aktor atau aktor lain.”

A. Wall, Negosiasi, 1985

“Konflik adalah proses di mana dua atau lebih pihak berusaha untuk menggagalkan pencapaian tujuan pihak lain. . . faktor-faktor yang mendasari konflik ada tiga: saling ketergantungan, perbedaan tujuan, dan perbedaan persepsi. ”

S. Kahn, Peacemaking, 1988

Menurut Khan, Peacemaking “Konflik adalah oposisi pasukan.”

Bisno, Mengelola Konflik, 1988

Konflik adalah “suatu proses interaksi sosial yang melibatkan perjuangan untuk mengklaim sumber daya, kekuasaan dan status, kepercayaan, dan preferensi dan keinginan lainnya. Tujuan dari pihak-pihak yang berkonflik dapat meluas dari sekadar mencoba untuk menerima penerimaan preferensi, atau mengamankan keuntungan sumber daya, hingga ekstrem melukai atau menghilangkan lawan. ”

Pruitt & J. Rubin, Konflik Sosial, 1986

“Konflik berarti persepsi perbedaan kepentingan, atau keyakinan bahwa aspirasi para pihak saat ini tidak dapat dicapai secara bersamaan.”

Conrad, Communication Monographs, 1991

“Konflik adalah interaksi komunikatif di antara orang-orang yang saling bergantung dan yang menganggap bahwa kepentingan mereka tidak sesuai, tidak konsisten, atau dalam ketegangan.”

Nicholson, Rasionalitas dan Analisis Konflik Internasional, 1992

“Konflik muncul ketika dua orang ingin melakukan tindakan yang tidak konsisten satu sama lain. Mereka berdua mungkin ingin melakukan hal yang sama … atau mereka mungkin ingin melakukan hal-hal yang berbeda di mana hal-hal yang berbeda saling tidak kompatibel … Sebuah konflik diselesaikan ketika beberapa tindakan yang saling kompatibel diselesaikan. Definisi konflik dapat diperluas dari individu ke kelompok (seperti negara atau negara), dan lebih dari dua pihak dapat terlibat dalam konflik. Prinsipnya tetap sama. ”

Tjosvold & E. van de Vliert, Mediation Quarterly, 1994

“Konflik – kegiatan yang tidak kompatibel – terjadi dalam konteks kerja sama serta kompetitif. . . pihak-pihak yang berkonflik dapat memiliki tujuan yang kooperatif atau kompetitif. ”

A. Constantino & C. Merchant-Sickles, Merancang Sistem Manajemen Konflik, 1996

“Dalam konteks organisasi, konflik adalah ekspresi ketidakpuasan atau ketidaksepakatan dengan interaksi, proses, produk atau layanan.”

P. Folger, M. S. Poole & R. K. Stutman, Bekerja Melalui Konflik, 1997

“Konflik adalah interaksi orang-orang yang saling bergantung yang merasakan tujuan yang tidak kompatibel dan campur tangan satu sama lain dalam mencapai tujuan-tujuan itu.”

P. Schmid, Mengutip Lund dalam Thesaurus dan Daftar Istilah Peringatan Dini dan Ketentuan Pencegahan Konflik, 1998

“Konflik hadir ketika dua atau lebih pihak menganggap bahwa kepentingan mereka tidak sesuai, menyatakan sikap bermusuhan, atau… mengejar kepentingan mereka melalui tindakan yang merusak pihak lain. Pihak-pihak ini mungkin individu, kelompok kecil atau besar, dan negara. ”

P. Schmid, Mengutip Wasmuth dalam Thesaurus dan Daftar Istilah Peringatan Dini dan Pencegahan Konflik, 1998

Konflik adalah “situasi faktual sosial di mana setidaknya dua pihak (individu, kelompok, negara) terlibat, dan yang: i) berjuang untuk tujuan yang tidak sesuai untuk memulai atau berjuang untuk tujuan yang sama, yang hanya dapat dicapai oleh satu pihak; dan / atau ii) ingin menggunakan cara yang tidak kompatibel untuk mencapai tujuan tertentu. ”

Thompson, Pikiran dan Hati Perunding, 1998

“Konflik adalah persepsi perbedaan kepentingan di antara orang-orang.”

J.Van Slyke, Listening to Conflict, 1999)

“Konflik adalah persaingan antara pihak-pihak yang saling bergantung yang menganggap bahwa mereka memiliki kebutuhan, tujuan, keinginan, atau gagasan yang tidak sesuai.”

A. Rahim, Mengelola Konflik dalam Organisasi, 2001

“Konflik adalah proses interaktif yang dimanifestasikan dalam ketidakcocokan, ketidaksepakatan, atau disonansi di dalam atau di antara entitas sosial (mis. Individu, kelompok, organisasi, dll.).”

Kreitner & A. Kinicki, Organizational Behavior, 2004

“Suatu proses di mana satu pihak memandang bahwa kepentingannya ditentang atau dipengaruhi secara negatif oleh pihak lain.”

T. Furlong, The Toolbox Resolusi Resolusi, 2005

“Konflik disebabkan ketika batas dan norma-norma ditantang, diancam, atau dielakkan.”

Heinz-Jürgen, A. Milososki & O. Schwarz, Conflict – A Literature Review, 2006

Konflik adalah “bentrok kepentingan (perbedaan posisi) pada nilai-nilai nasional dari beberapa durasi dan besarnya antara setidaknya dua pihak (kelompok terorganisir, negara, kelompok negara, organisasi) yang bertekad untuk mengejar kepentingan mereka dan memenangkan kasus mereka.”

P. Robbins & T. A. Hakim, Essentials of Organizational Behavior, 2008

“Suatu proses yang dimulai ketika satu pihak menganggap bahwa pihak lain telah memengaruhi secara negatif, atau akan berdampak negatif, sesuatu yang dipedulikan oleh pihak pertama.”

Mayer, The Dynamics of Conflict, 2012

“Sebagai serangkaian persepsi, konflik adalah keyakinan atau pemahaman bahwa kebutuhan, minat, keinginan, atau nilai seseorang sendiri tidak sesuai dengan nilai orang lain … Konflik juga melibatkan reaksi emosional terhadap suatu situasi atau interaksi yang menandakan ketidaksepakatan dalam beberapa hal … Konflik juga terdiri dari tindakan yang kita ambil untuk mengekspresikan perasaan kita, mengartikulasikan persepsi kita, dan memenuhi kebutuhan kita dengan cara yang berpotensi mengganggu kemampuan orang lain untuk memenuhi kebutuhannya. ”

J. Levi, Dinamika Kelompok untuk Tim, 2013

“Konflik adalah proses di mana orang atau kelompok memandang bahwa orang lain telah mengambil tindakan yang berdampak negatif pada minat mereka.”

Program Harvard tentang Daftar Istilah Negosiasi, “Konflik” 2013

“Konflik mengacu pada beberapa bentuk gesekan, ketidaksepakatan, atau perselisihan yang timbul dalam suatu kelompok ketika keyakinan atau tindakan satu atau lebih anggota kelompok ditolak atau tidak dapat diterima oleh satu atau lebih anggota kelompok lain.

Konflik dapat timbul antara anggota kelompok yang sama, yang dikenal sebagai konflik antar kelompok, atau dapat terjadi antara anggota dari dua kelompok atau lebih, dan melibatkan kekerasan, perselisihan antarpribadi, dan ketegangan psikologis, yang dikenal sebagai konflik antarkelompok. Konflik dalam kelompok sering mengikuti kursus tertentu.

Interaksi kelompok rutin pertama kali terganggu oleh konflik awal, sering disebabkan oleh perbedaan pendapat, perbedaan pendapat di antara anggota, atau kelangkaan sumber daya. Pada titik ini, grup tidak lagi bersatu, dan dapat terpecah menjadi koalisi.

Dalam beberapa kasus, eskalasi konflik ini memberi jalan kepada tahap penyelesaian konflik, setelah itu kelompok tersebut akhirnya dapat kembali ke interaksi kelompok rutin sekali lagi. ”

Max Wber “1968”

Hubungan sosial disebut sebagai konflik apabila sepanjang tindakan yang ada di dalamnya secara sengaja ditujukan untuk melaksanakan kehendak satu pihak untuk melawan pihak lain. Dengan demikian, konflik merupakan suatu hubungan sosial yang dimaknai sebagai keinginan untuk memaksakan kehendaknya pada pihak lain.

A.W. Hijau “1956”

Konflik didefinisikan sebagai “upaya yang disengaja untuk melawan atau memaksa kehendak lain atau orang lain. Sebagai sebuah proses, konflik ialah kebalikan dari kerjasama dimana usaha senagaja dilakukan untuk menggagalkan kehendak orang lain.

Gillin Dan Gillin “1948”

Konflik ialah proses sosial yang dimana individu atau kelompok mencapai tujuan mereka secara langsung menantang pihak lain dengan cara kekerasan atau ancaman kekerasan, singkatnya dapat dikatakan bahwa konflik mengacu pada perjuangan di antara pihak yang bersaingan, berusaha untuk mencapai, tujuan berusaha untuk menghilangkan lawan dengan membuat pihak lain tidak berdaya.

Menurut KBBI “1996:518”

Konflik ialah percekcokan, perselisihan atau pertentangan.

Berstein “1965”

Menurutnya konflik merupakan suatu pertentangan atau perbedaan yang tidak dapat dicegah, konflik ini mempunyai potensi yang memberikan pengaruh positif dan negatif dalam interaksi manusia.

Baca juga: Jelaskan Pengertian Kritik menurut Para Ahli.

 

Fase-fase Dalam konflik

Dalam sebuah konflik secara umum terdapat lima fase.

Pendahuluan konflik – Ini melibatkan semua faktor yang mungkin menimbulkan konflik di antara individu. Kurangnya koordinasi, perbedaan minat, perbedaan dalam budaya, agama, latar belakang pendidikan semuanya berperan dalam menimbulkan konflik.

Triggering Event – Tidak ada konflik yang dapat muncul dengan sendirinya. Harus ada peristiwa yang memicu konflik. Jenny dan Ali tidak pernah rukun satu sama lain. Mereka berasal dari latar belakang budaya yang berbeda, faktor yang sangat kuat untuk kemungkinan konflik. Saya berada di tengah-tengah presentasi ketika Jenny berdiri dan mengkritiknya karena kurangnya konten yang relevan dalam presentasinya, sehingga memicu konflik di antara mereka.

Fase Inisiasi – Fase inisiasi sebenarnya adalah fase ketika konflik telah dimulai. Argumen yang dipanaskan, pelanggaran, ketidaksepakatan verbal adalah alarm peringatan yang menunjukkan bahwa pertarungan sudah berlangsung.

Fase Diferensiasi – Ini adalah fase ketika individu menyuarakan perbedaan mereka satu sama lain. Alasan-alasan konflik muncul dalam fase diferensiasi.

Fase Resolution – Sebuah Konflik mengarah ke mana-mana. Individu harus mencoba untuk berkompromi sampai batas tertentu dan menyelesaikan konflik segera. Fase resolusi mengeksplorasi berbagai opsi untuk menyelesaikan konflik.

Artikel lain:Pengertian Masalah Sosial menurut Para Ahli.

 

Mengelola Konflik (Manajemen Konflik)

Anderson (1990) dan Burton (1987) menyatakan bahwa manajemen konflik memiliki aplikasi yang luas. Burton (I987) selanjutnya menyatakan bahwa fitur penting dari manajemen konflik adalah bahwa ia merupakan upaya berdasarkan status quo untuk mengelola perselisihan, atau untuk menghindari eskalasi konflik.

Resolusi konflik mengacu pada pokok permasalahn yang berurusan dengan atau usaha menghilangkan penyebab konflik.

Manajemen konflik akan merujuk pada strategi dan pendekatan berisi (mengelola konflik) serta strategi dan pendekatan penyelesaiannya.

Cara mengelola konflik organisasi sangat beragam seperti penyebab, asal-usul dan konteksnya.

Tujuan dari  manajemen konflik, baik yang dilakukan oleh pihak-pihak yang berkonflik atau yang melibatkan intervensi dari suatu pihak luar, adalah untuk mempengaruhi seluruh struktur situasi konflik sehingga mengandung komponen yang merusak di proses konflik.

Misalnya  permusuhan, penggunaan kekerasan) dan membantu pihak-pihak yang memiliki tujuan yang tidak kompatibel untuk menemukan beberapa solusi untuk konflik mereka.

Manajemen konflik yang efektif berhasil dalam:

  1. Meminimalkan gangguan yang berasal dari adanya konflik.
  2. Memberikan solusi yang memuaskan dan dapat diterima.

Semua organisasi, betapapun sederhana atau kompleksnya, memiliki serangkaian mekanisme atau prosedur untuk mengelola konflik.

Keberhasilan atau keefektifan prosedur semacam itu dapat diukur berdasarkan sejauh mana mereka membatasi perilaku konflik dan sejauh mana mereka membantu mencapai solusi yang memuaskan.

Orang yang berbeda menggunakan strategi yang berbeda untuk mengelola konflik. Biasanya kita tidak menyadari bagaimana kita bertindak dalam situasi konflik.

Kami hanya melakukan apa pun yang tampaknya datang secara alami. Tetapi kami memiliki strategi pribadi; dan karena hal itu dipelajari, kita selalu dapat mengubahnya dengan mempelajari cara-cara baru dan lebih efektif dalam mengelola konflik.

Ketika Anda terlibat dalam suatu konflik, ada dua masalah utama yang harus diperhatikan individu:

Mencapai tujuan pribadi Anda: Individu berada dalam konflik karena individu memiliki tujuan yang bertentangan dengan tujuan orang lain. Tujuan individu mungkin sangat penting baginya, atau mungkin tidak terlalu penting untuk dia.

Menjaga hubungan baik dengan orang lain: Individu mungkin harus dapat berinteraksi secara efektif dengan orang lain di masa depan. Relasi-kapal mungkin sangat penting bagi individu atau mungkin sedikit penting baginya.

Nah, demikianlah pembahasan kita tentang definisi konflik menurut para ahli. Jika Anda merasa artikel ini bermanfaat, silahkan share kepada teman-teman Anda. Ingat berbagi informasi itu mudah, indah dan tentu saja gratis.

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.