5 Tips Praktikal Mengatasi Karir yang Tampak Berjalan Ditempat

tips mengatasi stagnasi karir

Anda sedang duduk di meja kantor Anda, dengan hampa menatap layar komputer Anda dan menebak-nebak pilihan hidup Anda—terutama karier Anda. Pada saat itu, ketika Anda telah kehilangan semua motivasi untuk melanjutkan keputusan Anda, realisasi stagnasi karier menghantam Anda dengan keras.

Apakah Anda merasa sudah cukup?

Baik bekerja dari rumah atau bepergian ke kantor setiap hari, ada saatnya dalam karir beberapa orang ketika mereka mempertanyakan penilaian mereka seputar keputusan profesional mereka.

Ini menumpuk secara bertahap ketika hambatan utama di tempat kerja menguji kesabaran Anda atau bahkan ketika tugas-tugas duniawi menghilangkan frustrasi Anda setiap hari. Sampai suatu hari, Anda menyadari bahwa Anda sudah muak.

Apa Penyebab Stagnasi Karier?

Anda mungkin menemukan banyak alasan mengapa Anda telah mencapai batas Anda di tempat kerja. Bisa jadi bos Anda, kolega, mesin kopi yang rusak, kompensasi, jam lembur, atau semuanya sekaligus. Atau, bisa jadi tidak ada sama sekali.

Meskipun mungkin ada alasan eksternal yang memandu frustrasi Anda di tempat kerja, terkadang, itu juga bisa menunjukkan bahan bakar Anda hampir habis. Pada akhirnya, dibutuhkan sedikit introspeksi untuk menemukan apa yang mungkin menjadi proyeksi keraguan seseorang sepanjang waktu.

Jadi, mari kita jelajahi alasan mengapa Anda merasa karier Anda terhenti.

Baca: Cara Membaca Lebih Cepat dengan 11 Formula Berikut.

1.Kurangnya Tujuan yang Jelas

Apakah Anda merasa tanpa tujuan di tempat kerja? Apakah Anda sering bertanya pada diri sendiri mengapa Anda melakukan apa yang Anda lakukan? Apakah kurangnya arahan dalam kehidupan profesional Anda membuat Anda merasa tidak kompeten?

Seiring waktu, beberapa dari kita cenderung kehilangan fokus pada motivasi kita, sehingga sulit untuk tetap berorientasi pada jalan tersebut. Ketika itu terjadi, minat kita berkurang, dan kita merasa terputus dari pekerjaan.

Selain itu, kita merasa tersesat karena tidak adanya (atau kekurangan) dari salah satu hal paling intim yang dapat kita miliki—mimpi. Dan kekurangan itu mendorong kita untuk merasa bingung.

 

2.Tidak adanya Tantangan

Terlepas dari seberapa melelahkan tantangan yang terkadang bisa didapat, itu juga mengapa kita terus mendorong untuk melakukan dan menjadi lebih baik. Jika pekerjaan Anda tidak menantang dan menawarkan rutinitas kerja yang membosankan dan monoton yang tidak memiliki kreativitas dan kebebasan berekspresi, Anda dapat merasa lelah.

Baca Juga:  Rasa Sakit Hati Itu Manusiawi, 11 Cara Asik Berikut Mungkin Bisa Membantu Anda untuk Menghilangkannya

Sayangnya, ini juga dapat menghilangkan kemampuan Anda untuk berinovasi dan berpikir di luar kotak.

Tantangan membuat kita frustrasi untuk mencoba berbagai hal secara berbeda sampai kita menemukan solusi—sebuah proses yang membutuhkan waktu dan energi, secara bertahap menyempurnakan kemampuan kita saat kita maju. Sebelum kita menyadarinya, kita lebih baik dari kemarin!

Sistem ini membuat dorongan intelektual kita tetap hidup, sehingga memperlambat dapat membuat semangat kita berkarat.

Dan ini juga membawa kita ke penyebab perasaan stagnan berikutnya dalam karir Anda.

 

3.Understimulation

Bukan rahasia lagi bahwa beberapa orang menjual diri mereka pendek, terlepas dari keterampilan dan kemampuan mereka.

Ketika individu terlalu memenuhi syarat untuk suatu pekerjaan, mereka melaksanakan tugas-tugas di bawah kelas keterampilan (dan gaji) mereka. Dan ketika keterampilan yang ada tidak dimanfaatkan dengan baik, fondasi di mana keterampilan baru dapat dibangun melemah.

Akibat dari kelalaian ini? Tidak ada pertumbuhan dalam hal profesional. Dan tidak ada pertumbuhan berarti tidak ada kesenangan, yang dapat menyebabkan kehidupan kerja yang membosankan.

 

4.Kompensasi Tidak Mencukupi

Uang adalah faktor pendorong penting dalam kehidupan profesional banyak orang, dan itu tidak apa-apa. Tetapi ketika orang bekerja keras untuk melipatgandakan pahala mereka dan itu tidak terjadi, keinginan untuk berusaha keras memudar—dan memang seharusnya demikian.

Anda mungkin merasa bahwa karier Anda menjadi stagnan karena Anda tidak dibayar dengan baik atau bahkan cukup. Ini adalah alasan yang sangat sah dan umum untuk merasa lesu, terutama ketika Anda melakukan yang terbaik.

 

5.Stimulasi berlebihan

Beberapa profesional kehilangan kesabaran karena kelebihan beban dengan pekerjaan. Bos yang rewel, rekan kerja yang tidak pengertian, dan tumpukan pekerjaan yang besar berkontribusi pada stimulasi yang berlebihan.

Ketika pekerjaan mulai menembus kehidupan pribadi seseorang, hal-hal di kedua sisi menjadi sulit untuk dikelola, yang pada akhirnya menyebabkan kelelahan. Perlu ada keseimbangan antara understimulation dan overstimulation, dan tahap optimal itu adalah di mana semua kepuasan berada.

 

6.Tidak Ada Pengakuan/Apresiasi/Penghargaan

Uang bukan satu-satunya bentuk kompensasi dalam hal pekerjaan. Tidak merasa dihargai di tempat kerja atas kontribusi Anda dan tidak menerima imbalan (moneter atau non-moneter) atas upaya Anda adalah alasan yang dapat dibenarkan untuk merasa rendah dan kurang dihargai.

Sementara uang membayar tagihan, pengakuan memberi makan ego seseorang, yang sangat penting untuk menjaga seseorang tetap berenergi dan bersemangat tinggi.

Ego tidak selalu merupakan hal yang negatif. Itu memainkan peran penting dalam membangun harga diri dan harga diri—yang kekurangannya dapat menyebabkan keraguan diri dan hilangnya kepercayaan diri.

Baca Juga:  9 Cara Praktis Meningkatkan Keterampilan Pengembangan Diri dan Percaya Diri yang Lebih Baik

 

5 Hal yang Dapat Anda Lakukan untuk Mengatasi Stagnasi Karir

Jika Anda merasa mengalami stagnasi karier, jangan khawatir. Semua harapan tidak hilang. Masih ada hal-hal yang bisa kamu lakukan untuk mengatasi hal tersebut dan mencapai tujuan karirmu.

Berikut lima hal yang bisa anda lakukan untuk mengatasi stagnasi karier.

1.Memiliki Niat Dan Membuat Janji untuk Diri Sendiri dan Orang Lain

Apa yang Anda perjuangkan? Apa yang mendorong Anda untuk mengenakan pakaian kerja, menghadiri rapat, dan menghadapi tantangan di tempat kerja? Apa yang Anda cita-citakan untuk dilakukan dan berada dalam kehidupan profesional Anda?

Setiap individu didorong oleh keinginan bawaan untuk mencapai sesuatu. Setelah Anda menyuarakan niat itu kepada diri sendiri dan orang lain, Anda membangun akuntabilitas untuk mewujudkan keinginan itu.

Melakukannya dapat secara positif mendorong Anda menuju tujuan Anda yang sebenarnya, bahkan jika Anda sibuk dengan gangguan langsung.

 

2.Tetapkan Tujuan Terikat Waktu yang Jelas

Banyak orang menganggap pekerjaan mereka tidak lebih dari sekadar sumber mata pencaharian. Sebanyak elemen pendorongnya, bekerja untuk mendapatkan uang hanya dapat mengisi kantong Anda, bukan merangsang pikiran Anda.

Tujuan—jangka pendek dan jangka panjang—memberi seseorang alasan untuk menantikan setiap hari, setiap tantangan.

Seiring waktu, rencana kami berubah dengan prioritas dan kebutuhan, tetapi kami tidak pernah tanpa tujuan. Jadi, sangat penting untuk memanfaatkan rasa arah itu dalam urutan tertentu sehingga Anda tidak pernah merasa seperti anda tidak akan kemana-mana.

 

3.Memiliki Keyakinan yang Realistis

Suatu hari, saya sedang melakukan panggilan video membahas nilai menetapkan tujuan yang realistis dengan seorang klien ketika putri saya yang berusia 8 tahun, Marissa, menunjukkan kepada saya handstand-nya bahwa dia telah berdedikasi untuk belajar selama beberapa minggu terakhir. Tentu saja, itu tidak sempurna, tetapi itu menunjukkan ketekunan dan komitmennya terhadap tujuan, dan saya tahu bahwa dia tidak akan menyerah sampai dia menguasainya.

Jeff Bezos mengatakan bahwa sebagian besar percaya bahwa mereka dapat menguasai handstand dalam waktu sekitar dua minggu jika mereka bekerja keras. Namun, dibutuhkan enam bulan latihan rutin untuk menjadi mahir dalam menyerang pose tersebut.[1]

Misalkan seseorang berpikir bahwa mereka dapat mempelajarinya dalam waktu dua minggu. Dalam hal ini, mereka menetapkan secara tidak realistis standar yang tinggi untuk diri mereka sendiri sambil menjalankan risiko berhenti ketika tujuan tidak terpenuhi dalam periode keberhasilan yang diduga. Ini juga membunuh keinginan seseorang untuk mencapai standar tinggi karena mereka menjual diri mereka sendiri dengan mencari cara yang mudah.

Jadi, jika Anda ingin memenuhi tujuan dengan sukses, Anda harus membentuk dan secara proaktif mengkomunikasikan keyakinan realistis tentang betapa sulitnya sesuatu nantinya. Akui tingkat kesulitannya, dan nilai berdasarkan kemampuan Anda. Itu membuat segalanya menjadi lebih jelas, bukan?

Baca Juga:  Motode Pembelajaran Online Dapat Meningkatkan Keterampilan Anda

 

4.Terus Tingkatkan Diri Anda dan Muncul Setiap Hari

Jika Anda ingin mengikuti perubahan cepat dalam industri Anda, sehingga Anda tidak merasa tertinggal, Anda perlu meningkatkan permainan Anda.

Bekerja untuk memperoleh keterampilan baru, poles keterampilan Anda yang ada jika diperlukan, dan tetap diperbarui dengan tren terbaru untuk menjaga diri Anda tetap terdepan dalam permainan. Lebih penting lagi, gunakan dorongan dan ketekunan Anda untuk muncul setiap hari, masukkan pekerjaan dan jam kerja untuk melambangkan komitmen Anda terhadap tujuan tersebut.

Sementara itu, penting juga untuk diingat bahwa tingkat kesulitan tujuan Anda seharusnya tidak goyah resolusi Anda. Beberapa perjalanan bisa lebih lama dan lebih membosankan daripada yang lain. Kuncinya adalah bertahan dengan kesabaran.

Hal-hal baik membutuhkan waktu, jadi hiruk pikuk dan tunggu milikmu!

 

5.Gunakan hal di Atas Sebagai Sumber Motivasi Internal

Seorang individu berada pada kinerja puncak mereka ketika mereka termotivasi secara internal untuk mencapai sesuatu.

Kiat-kiat di atas bertujuan untuk memberi Anda kemauan untuk menghadapi tantangan dan melewati masa-masa sulit, bukan karena Anda memiliki hadiah eksternal untuk dicari tetapi karena Anda didorong untuk menjadi versi diri Anda yang lebih baik.

Ketika Anda termotivasi secara internal, stagnasi karier Anda—yang bisa menjadi indikasi dari sesuatu yang kurang dari dalam—menjadi lebih mudah diatasi. Ini karena Anda mengidentifikasi penyebab masalah Anda dan mengatasinya dari akar ke atas, memotivasi diri Anda untuk mencari kepuasan dari dalam alih-alih bergantung pada elemen eksternal sebagai sarana penghargaan.

 

Penutup

Setiap saat berlalu agak lambat ketika Anda tidak puas dengan kehidupan profesional Anda, seringkali disebabkan oleh stagnasi karier. Namun, menjangkau di dalam negeri dapat membantu Anda menemukan banyak hal tentang diri Anda saat Anda menemukan solusi untuk situasi Anda dalam prosesnya.

Sebagai kata penutup, saya hanya menyarankan Anda untuk menjadi unik dan berkesan dalam pendekatan Anda dan menyampaikan apa yang menghubungkan orang lain dengan nilai-nilai Anda. Buat dampak yang patut diingat!

Hadiah sebenarnya terletak pada menyaksikan diri Anda mekar setiap hari, melewati rintangan, dan memberi diri Anda alasan untuk menguji batas Anda dan melepaskan diri dari apa yang mungkin menahan Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.