7 Aktivitas yang Tampaknya Produktif Tetapi Sebenarnya Hanya Membuang Waktu

Akhir akhir ini banyak orang terobsesi dengan upgrade diri, produktivitas pribadi dan manajemen waktu. Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi mengejar kegilaan diatas sebenarnya bisa mengalahkan diri sendiri.

Dengan kata lain, mereka mungkin benar-benar melakukan hal yang lebih berbahaya.

Jangan salah paham dulu: Menjadi produktif merupakan sesuatu yang menyenangkan. Dan Kaizen, yang berarti “perbaikan terus-menerus,” adalah filosofi bisnis Jepang yang kuat yang merupakan alasan utama untuk kesuksesan besar Toyota dan perusahaan lain.

Ini adalah aspek kompulsif yang dapat kita temukan dalam berbagai hal. Obsesi banyak orang dengan peningkatan diri dan produktivitas pribadi memiliki kesamaan yang luar biasa dengan genre self-help dan pengejaran perbaikan dengan cepat, obat ajaib, dan pil ajaib yang tak ada habisnya.

Ini juga lebih dari sedikit ironis bahwa orang yang sama yang mengejar mode khusus sering membuang-buang sebagian besar waktu di Twitter, Facebook, LinkedIn, dan YouTube.

Tampaknya tidak masuk akal, bukan? Sebenarnya, memang demikian, meskipun dengan cara yang tidak begitu jelas. Ini semua perilaku obsesif, kompulsif, adiktif yang sia-sia mencoba untuk memenuhi kebutuhan tanpa dasar untuk kepuasan instan, perhatian, dan gangguan.

Dan, mau tidak mau kita harus menyadari bahwa hal ini merupakan pemborosan dari waktu berharga Anda.

Oke, kita tidak hanya ingin berbicara tentang membuang-buang waktu Anda dalam jangka pendek. Sejatinya kita telah berbicara tentang waktu terbatas yang Anda miliki untuk mencari nafkah dan memiliki tabungan yang cukup untuk mendukung diri sendiri dan keluarga Anda di masa pensiun.

Kali ini juga kita akan berbicara tentang pentingnya untuk mencintai waktu Anda, belajar, dan menikmati hidup. Kita sesunguhnya sedang berbicara tentang waktu Anda di planet ini.

Baca Juga:  3 Cara Terbaik Pengembangan Diri Melalui Kursus Non Formal

Jangan salah kaprah dulu, waktu Anda adalah hal paling berharga yang Anda miliki. Apakah itu bisnis atau pribadi, jika itu menyenangkan, jika Anda menyukai apa yang Anda lakukan, jika itu bekerja untuk Anda, maka kita harus mengakui bahwa kita meninggalkan kebiasaan itu.

Baca juga: 7 Cara Mengatasi Mental Block.

Jika Anda tidak melakukannya, maka besar keumungkinan bahwa Anda hanya akan membuang waktu berharga Anda, karena itu hindari hal-hal berikut:

1.Mencari 4 Jam Kerja Dalam Seminggu

Ya, itu ada benarnya, poin Tim Ferris adalah untuk mengalihdayakan kegiatan non-kritis sehingga Anda memiliki lebih banyak waktu untuk apa yang penting. Ada beberapa akal untuk itu. Hanya saja, jangan mengambil terlalu jauh atau Anda akan berakhir mengejar mitos.

Sebenarnya tidak ada jalan pintas dalam hidup. Anda mungkin bisa meluncur tanpa bekerja terlalu keras, tetapi jika Anda ingin melakukan hal-hal besar, Anda perlu mengubah kebiasaan Anda.

2.Menjadi Budak Ponsel dan Kotak Masuk

Kecuali Anda sedang menunggu sesuatu yang penting, alasan Anda merespons dengan cepat adalah karena rasanya enak. Ini memperkuat ego Anda.

Ketika sedang bekerja, saya berusaha untuk mematikan dering di ponsel saya dan volume di komputer saya. Saya mencoba untuk mengurusi hal-hal itu nanti. Sebenarnya ini bukan tentang belajar dari buku manajemen waktu. Ini hanya akal sehat.

3.Mencoba untuk Terorganisir

Jika meja kerja tampak seperti dihantam tornado, sebenarnya itu bisa saja tejadi. Ini juga bukan kekacauan yang terorganisir. Ini hanya kekacauan kecil dan tentu anda tidak perlu khawatir.

Baca Juga:  7 Cara Melatih Disiplin Waktu

Saat ini ternyata Anda tidak perlu tahu apa-apa, tidak seperti dulu. Seluruh kebutuhan hidup kita kini sudah berada di awan (Cloud). Anda dapat mencari apa saja.

4.Mencoba menjadi Morning Person

Jika Anda hanya melihat satu artikel lagi tentang 42 hal yang dilakukan orang sukses sebelum sarapan, maka sebaiknya Anda kembali tidur dan menutupi kepala Anda dengan bantal.

Cobalah menjadi diri sendiri, meskipun Anda tidak bisa bangun lebih pagi dan selalu ketinggalan pada saat mengikuti meeting.

Jika Anda hanya mencoba, sebaiknya latih diri Anda untuk lebih baik dari sekedar bangun pagi, tetapi persiapkan diri Anda sejak pagi hari dan gak sekedar bangun.

5.Mencoba untuk Menjadi Produktif

Ketika Anda memutuskan untuk berkarir, maka berhenti dari pekerjaan mungkin menjadi sesuatu yang tidak menyenangkan. Jika Anda mencampuradukkan pekerjaan dan kesenangan, sementara waktunya agak panjang, pekerjaan sebenarnya sangat memuaskan dan tingkat stres yang relatif rendah.

Anda tidak selalu bekerja sekeras dari yang seharusnya, tetapi Anda selalu bekerja sekeras yang Anda harus lakukan untuk menyelesaikan pekerjaan. Filosofi inilah yang sebaiknya Anda pegang dalam konseptual Anda bekerja.

6.Melakukan apa yang orang lain lakukan

Demikianlah juga dengan norma-norma budaya. Penting bagi kita untuk menyesuaikan diri agar kita lebih kuat. Selain tekanan sosial teman sebaya, sebenarnya ada aspek adiktif karena neurotransmiter di otak Anda yang memperkuat perilaku tertentu.

Itu seharusnya membantu kita untuk bertahan hidup, tetapi di dunia modern hal ini semacam keluar dari rel. Ini beneran serius, tidak mengada-ada karena ini sangat nyata.

7.Ketagihan Online

Itu benar, kita akan membahasnya sebentar lagi. Hidup adalah permainan dengan batas waktu. Anda hanya akan mendapatkan begitu banyak waktu dan permainan akan berakhir. Segala sesuatu saat ini sudah dilakukan secara online (kunjungan langsung sudah sangat jarang).

Baca Juga:  5 Cara Meningkatkan Produktivitas Saat Multitasking, Anda Wajib Baca Ini

Dengan melakukannya secara online, kita sebenarnya lebih menghemat banyak waktu yang kita miliki. Tetapi Anda harus berhati-hati, karena jika ketagihan online maka Anda justru menghabiskan waktu Anda hanya untuk gadget.

Oke teman-teman, demikian pembahasan kita tentang segala sesuatu yang perlu kita hindari agar kita tidak membuang waktu. Jika Anda serius memanfaatkan waktu Anda dengan baik, hindari aktivitas yang tampaknya produktif padahal itu sebenarnya membuang waktu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.