Apa Itu Generasi Milenial dan Bagaimana Cara Mereka Menjalankan Bisnis dan Kehidupan

Pertanyaan tentang apa itu generasi milenial memang masih sering ditanyakan, jika Anda ingin tahu jawabannya, maka Anda berada pada tempat yang tepat. Seperti dikutip dari wikipedia, Milenial biasa disebut Generasi Y / Gen Y / Generasi Langgas merupakan kelompok demografi setelah Generasi X (Gen-X).

Tidak ada batasan waktu yang pasti untuk awal dan akhir dari kelompok ini. Para ahli dan peneliti biasanya menggunakan awal tahun 1980-an sebagai awal kelahiran kelompok milenial dan pertengahan tahun 1990-an hingga awal tahun 2000-an sebagai akhir kelahiran.

Milenial pada dasarnya merpakan anak-anak dari generasi Baby Boomers dan Gen-X yang tua. Kaum Milenial terkadang disebut sebagai “Echo Boomers” karena adanya ‘booming’ (peningkatan besar), tingkat kelahiran pada tahun 1980-an dan 1990-an.

Beruntungnya, pada abad ke 20 tren menjadi keluarga yang lebih kecil di negara-negara maju terus meningkat, sehingga dampak relatif dari “baby boom echo” umumnya tidak sebesar dari masa ledakan populasi pasca Perang Dunia II, yups itulah tadi sekilas tentang jawaban apa itu generasi milenial.

Baca: 8 Hal tentang Generasi Milenial yang Tinggal Jauh dari Keluarga.

Ciri-ciri dan Karakteristik Generasi Milenial

Setelah kita membahas apa itu generasi milenial, kita saatnya kita mengetahui karakteristik atau ciri-cirinya. Generasi milenial memiliki karakteristik yang berbeda-beda dimasing-masing wilayah dan kondisi sosial ekonomi. Akan tetapi pada dasarnya ditandai oleh peningkatan penggunaan dan keakraban dengan komunikasi, media serta teknologi digital.

Pada sebagian wilayah di belahan dunia, mereka memiliki pengaruh terhadap peningkatan liberalisasi politik dan ekonomi, akan tetapi hal ini masih menjadi perdebatan. Pada masa resesi terbesar, dampak pada generasi ini berakibat pada tingginya tingkat pengangguran sehingga menimbulkan spekulasi tentang kemungkinan terjadinya krisis ekonomi-sosial yang jangka panjang.

Sementara menurut Pewresearch (Pewresearch .org) pada tahun 2015, pernah melansir karakteristik generasi milenial diantaranya:

  1. Biro sensus di Amerika Serikat menyebutkan bahwa populasi generasi millenial pada tahun 2014 sudah mencapai 74,8 juta jiwa. Pada 2015 diperkirakan jumlah populasi mereka akan meningkat sampai 75,3 juta jiwa dan menjadi kelompok generasi terbesar.
  2. Tingkat imigrasi generasi millenial lebih tinggi dibandingkan generasi sebelumnya. Diperkirakan tinggi tingkat transmigrasi akan mencapai puncaknya pada tahun 2036, yaitu sebesar 81,1 juta jiwa.
Baca Juga:  Pengertian Kreativitas Menurut Para Ahli dan Manfaatnya

Menurut Livescience, generasi milenial memiliki beberapa karakteristik yang melekat pada diri mereka. Pada tahun 2012, dilansir dari livescience.com dari USA Today, sebuah studi mempublish sejumlah karakteristik negatif:

  1. Generasi millenial lebih terkesan individual
  2. Mereka cukup mengabaikan masalah politik
  3. Mereka fokus pada nilai-nilai materialistis
  4. Kurang peduli terhadap sesama jika dibandingkan dengan generasi X dan generasi baby boom pada saat usia yang sama.

Studi ini sendiri didasarkan pada analisis terhadap dua database dari 9 juta siswa yang duduk di bangku SMA atau mahasiswa yang baru masuk kuliah. Generasi ini jika dilihat dari sisi negatifnya, merupakan pribadi yang pemalas, narsisme, dan sangat suka melompat dari satu pekerjaan ke pekerjaan yang lain.

Akan tetapi, mereka juga tentu memiliki sisi positif, diantaranya adalah:

  1. Generasi millenial merupakan pribadi dengan pikiran yang terbuka
  2. Pendukung kesetaraan hak (misalnya tentang LGBT atau kaum minoritas).
  3. Mereka juga memiliki rasa percaya diri yang baik,
  4. Mereka mampu mengekspresikan perasaannya
  5. Merupakan pribadi yang liberal, bersikap optimis, dan menerima ide-ide dan cara-cara hidup.

Lebih lengkap tentang generasi milenial bisa juga Anda baca disini atau melalui video ini:

https://www.youtube.com/watch?v=1gvXyskFNQU

Diatas tadi sudah dijelaskan tentang apa itu generasi milenial dan karakteristiknya, sekarang kita akan mengulas dari sisi kewirausahaan. Bagaimana cara mereka dalam berbisnis, berikut ini penelusuran lengkapnya untuk Anda.

Generasi Millenial mengubah cara kita melakukan bisnis

Mereka memberikan sentuhan berbeda dalam berbisnis dan mengembangkan apa yang tidak mungkin menjadi mungkin. Sekarang ini, berapa banyak anak muda yang masuk dalam daftar orang terkaya di dunia, salah satunya pendiri facebook Mark Zuckerberg.

Saya memang bukan ahli dalam bidang psikografi generasi, dan saya juga bukan penggemar generalisasi. Saya cenderung mengamati beberapa faktor pembeda dalam generasi milenial yang saya percaya telah mengubah wajah bisnis dan akan sepenuhnya mengubah apa yang kita harapkan dari tenaga kerja kita dalam 10 tahun ke depan.

Lebih dari itu, cara faktor-faktor pembeda ini muncul dalam generasi wirausaha, yang akan merevolusi cara kita memandang dan menciptakan nilai di sebuah pasar. Oke, mungkin saat ini Anda bisa melihat dan merasakan sendiri ketika melihat semangat anak muda yang begitu antusias menghadapi era digital.

Tetapi apapun yang generasi milenial lakukan, tentu generasi sebelumnya memiliki segudang pengalaman yang tak boleh dipandan remeh.  Jadi perpaduan keduanya akan manjadikan sebuah ledakan yang powerfull dalam dunia wirausaha.

Baca: 7 Hal Penting yang Harus Mulai Kamu Sadari ketika Menginjak Usia 20-an.

Baca Juga:  Pengertian Dampak Menurut Para Ahli dan Jenis dari “Dampak”

Berikut adalah lima cara milenial yang berbeda dari generasi sebelumnya.

Mereka tidak percaya dibelenggu oleh tradisi atau lokasi

Generasi ini tidak tahu batasan waktu tanpa teknologi digital; mereka disapih. Mereka menerima begitu saja bahwa mereka dapat menempatkan ruang bermain, perpustakaan penelitian, bioskop, dan halaman kuning untuk seluruh dunia di sakunya.

Sementara para petani dibelenggu ke ladang dan padang rumput mereka, para industrialis dibelenggu ke pabrik-pabrik mereka, dan “orang-orang gila” dibelenggu ke kantor mereka, sementara para drone kantor dibelenggu ke bilik mereka, generasi ini dibelenggu hanya oleh perangkat smartphone mereka dan jangkauan sinyal Wi-Fi.

Ketika jangkauan seluler dan Internet menyebar, dan perangkat menjadi semakin kuat dan portabel, belenggu itu menjadi semakin tidak terbatas.

Generasi ini dituduh malas. Tapi bagaimana dengan generasi sebelumnya?

Apa yang kita lihat adalah bahwa generasi ini percaya pada efisiensi upaya untuk dampak maksimum. Dan mereka secara alami menggunakan teknologi untuk mencapainya.

Saya teringat akan kisah “Pria yang Terlalu Malas hingga Gagal,” yang merupakan bagian dari Time Enough For Love oleh Robert Heinlein. Pahlawan yang giat dalam cerita itu dituduh memerah susu sapi.

Tapi dia bukan orang yang senang berada di bawah sinar matahari dan dia diberi tahu bahwa itulah saatnya sapi-sapi itu diperah. Dia segera memutuskan bahwa sapi-sapi itu tidak peduli tentang waktu, mereka hanya peduli tentang frekuensi dan hasil.

Pahlawan itu pastilah milenial dari zamannya. Karena seperti itulah tepatnya generasi ini mendekati tuntutan bisnis apa pun. Mereka mencari tahu hasil yang diperlukan dan bagaimana mendapatkannya dengan persyaratan mereka sendiri.

 

Mereka tidak percaya pada nilai yang melekat pada waktu tatap muka

Itu tidak berarti mereka tidak sosial. Juga bukan untuk mengatakan bahwa mereka tidak pernah ingin melakukan pertemuan dengan klien. Mereka hanya tidak melihat mengapa orang dibayar untuk hadir kecuali pekerjaan itu membutuhkan kehadiran fisik mereka.

Waktu tatap muka, bagi orang-orang milenial yang kita ajak bicara, lebih berharga ketika jumlahnya lebih sedikit. Ketika dicadangkan untuk hal-hal yang sangat penting, atau ketika itu sebagian kecil dari waktu.

Ini, tentu saja merupakan konsekuensi langsung dari teknologi, karena itulah yang memungkinkan. Tetapi saya rasa itu juga merupakan pengakuan, bahwa satu-satunya cara untuk memiliki semuanya adalah bekerja dengan efisiensi maksimum saat Anda bekerja.

Bagi wirausahawan milenial itu berarti lebih sedikit pertemuan tatap muka dan lebih banyak email, chat, video call, atau panggilan telephone. Ini berarti hasil penjualan, bukan jam meter atau waktu di gedung. Aspek positifnya adalah bahwa generasi wirausahawan milenial juga kecil kemungkinannya jatuh ke dalam perangkap menjual waktu mereka atau menjadi waktu sebagai komoditas.

Baca Juga:  Pengertian Harga Menurut Para Ahli Serta Jenis dan Peranannya

 

Mereka percaya pada pembelajaran, bukan selembar kertas

Banyak yang mengatakan bahwa generasi milenail tidak menghargai pendidikan formal (ijizah) atau sertifikasi. Tetapi ketika melihat pertumbuhan pribadi atau kualifikasi, mereka lebih menghargai pengetahuan dan pengalaman.

Waktu akan memberi tahu, tetapi sementara generasi sebelumnya tampaknya berharap bahwa begitu Anda lulus dari pendidikan Anda sudah selesai, kecuali Anda memutuskan untuk melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi. Disisi lain, generasi milenial tampaknya memiliki pola pikir untuk terus belajar.

Dan kenapa tidak? Dengan perangkat yang terhubung mereka dapat mengaudit program studi dari universitas yang paling dihormati atau berkonsultasi dengan Wikipedia dan situs referensi lainnya yang tak terhitung jumlahnya.

Jika mereka memerlukan saran cara praktis, mereka dapat menemukan forum atau video YouTube. Mereka dapat belajar secara kontinu dan kumulatif tanpa mengorbankan pekerjaan atau gaya hidup mereka.

 

Mereka mempercaya belajar dari pengalaman orang lain

Sejalan dengan menghargai pembelajaran lebih dari derajat, generasi milenial adalah semua tentang belajar dari siapa saja yang telah melakukan sesuatu yang ingin mereka lakukan.

Mereka melahap kisah-kisah tentang pelopor jalan yang sukses, mereka memilih otak orang-orang yang lebih berpengalaman dalam industri mereka. Selain itu mereka memandang semua orang dari penasihat formal hingga karakter fiksi sebagai panutan.

 

Mereka percaya pada kehidupan, bukan keseimbangan hidup dan pekerjaan

Beberapa ahli selalu menyarankan untuk keseimbangan kehidupan dan pekerjaan. Sementara generasli milenial, mereka ingin berbicara tentang merancang kehidupan.

Kehidupan itu termasuk keluarga dan teman-teman mereka, termasuk juga didalamnya adalh hobi dan hiburan mereka, dan itu termasuk bisnis mereka.

Sementara banyak profesional di generasi sebelumnya meneriakkan mantra “apa yang datang ke dunia” yang terdengar seperti yang kita dengar dari orang tua kita dulu. Mungkin sangat mirip dengan yang mereka dengar dari orang tua mereka, kita sangat bersemangat mendengarnya. Sementara yang lain mengatakan “anak-anak ini memiliki banyak hal untuk dipelajari,” saya pikir inovasi memiliki banyak hal untuk dipelajari.

Oke sobat milenial, demikianlah tadi jawaban dari pertanyaan apa itu generasi milenial dan cara mereka menjalankan bisnis. Mudah-mudahan apa yang kami sampaikan bermanfaat dan menjadi inspirasi untuk Anda.

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.