Apakah Anda Sedang Menahan Diri? Berikut Cara Menggunakannya untuk Kesuksesan Anda

Apakah Anda sering menahan diri untuk melakukan sesuatu yang berdampak positif dalam kehidupan Anda?

Atau, Anda merasa tertahan pada satu titik dan stuck disitu untuk waktu yang begitu panjang?

Dan apakah Anda sedang membentuk kebiasaan baru?

Jika Anda menjawab ya ya dan ya untuk ketiga pertanyaan diatas, maka saatnya Anda berubah dan mulailah. Oke, pada kesempatan ini, kita akan mengupas sejumlah fenomena yang sering kita alami dalam kehidupan.

Percaya atau tidak, hal itu justru malah membuat kita gak berdaya, jangankan maju, gerak aja nggak, nah loe. Oke, ari kita mulai pembahasan ini dengan membayangkan sesuatu.

Coba bayangkan skenario berikut: Anda berada di ruang kelas untuk mengikuti tes – tes yang cukup mudah. Seorang Profesor kemudian menghampiri Anda dan menawarkan kepada Anda pilihan: Anda dapat mengambil “obat penambah kinerja” atau obat yang menghambat kinerja Anda. Mana yang akan Anda pilih?

Sekarang bayangkan skenario yang sama kecuali kali ini Anda mengikuti tes dengan pertanyaan yang sangat sulit. Sekali lagi, profesor menghampiri Anda dan menawarkan obat pendongkrak kinerja atau obat penghambat kinerja. Yang mana yang Anda pilih saat ini?

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh para peneliti dari Princeton dan Harvard, siswa yang menerima tes sulit lebih cenderung memilih obat penghambat kinerja, dan siswa yang memiliki tes mudah lebih cenderung memilih obat penambah kinerja.

Artikel terkait: 5 Rahasia Pola Pikir untuk Mencapai Tujuan Lebih Cepat.

Mengapa hal ini bisa terjadi?

Para peneliti menyimpulkan bahwa mereka yang menerima pertanyaan tes sulit memilih obat yang merusak kinerja karena mereka ingin alasan untuk membenarkan kinerja buruk yang diharapkan di masa depan.

Baca Juga:  Bagaimana cara menghilangkan rasa takut berlebihan menurut pandangan psikologi?

Dengan kata lain, ketika Anda takut gagal, Anda cenderung menemukan cara untuk melindungi harga diri Anda. Ini adalah fenomena psikologis yang dikenal sebagai cacat diri, dan menahan Anda lebih dari yang Anda pikirkan.

Secara umum, penelitian menunjukkan bahwa self-handicapping memiliki dampak negatif pada kinerja dan motivasi Anda. Untuk melengkapinya, perhatikan contoh dibawah ini:

4 Contoh Alasan Menahan Diri Sendiri

  1. Orang-orang tetap bertahan dalam pekerjaan yang mereka benci karena mereka takut mengalami kegagalan pada hal lain.
  2. Orang gemuk menggunakan genetika mereka sebagai alasan mengapa mereka kelebihan berat badan.
  3. Orang-orang Hipokondria menggunakan kesehatan mereka sebagai alasan ketika hal-hal tidak terjadi.
  4. Atlet yang kalah bertanding menghubungkan kekalahan mereka dengan keadaan eksternal.

Kami menggunakan alasan sebagai penopang untuk membenarkan prestasi kami yang rendah dalam hidup. Namun, Anda sebenarnya bisa belajar menggunakannya untuk keuntungan Anda.

Artikel lain: 160 Pelajaran hidup untuk melatih kebiasaan positif.

Dalam sebuah eksperimen yang dilakukan oleh psikolog Martin Seligman, para peneliti mengatakan kepada sekelompok perenang bahwa waktu awal mereka lebih buruk daripada yang sebenarnya.

Mereka kemudian mengukur bagaimana perenang bereaksi dibandingkan dengan hasil mereka di balapan berikutnya. Para perenang yang membenarkan kinerja buruk mereka untuk diri mereka sendiri dengan cara pesimis tampil lebih buruk di balapan berikutnya.

Tetapi para perenang yang menghubungkan kegagalan mereka dengan kekuatan eksternal di luar kendali mereka dan menjaga sikap positif tentang diri mereka benar-benar tampil lebih baik.

Dengan kata lain, self-handicapping sebenarnya dapat membantu Anda jika Anda tidak menginternalisasi kegagalan Anda dan membiarkannya memengaruhi harga diri Anda.

Oke, katakanlah saat ini Anda sedang berjuang untuk mendapatkan usaha bisnis baru.

Baca Juga:  9 Cara Ini Dapat Menghilangkan Rasa Takut dan Gelisah Dengan Mudah

Daripada mengatakan, “Saya tidak bisa melakukan ini karena saya terlalu malas,” cobalah untuk mengatakan, “Saya manusia. Semua orang berjuang dengan cara ini. ”

Daripada mengatakan “Aku akan gagal,” cobalah untuk mengungkapkan, “Aku akan baik-baik saja. Bahkan jika skenario terburuk terjadi dan saya gagal, saya akan belajar darinya.”

Anda tidak dapat mengontrol semuanya, tetapi Anda dapat mengontrol bagaimana Anda bereaksi dan tindakan yang Anda lakukan.

Alasan Anda melakukan hal-hal yang Anda lakukan adalah karena kebiasaan. Kebiasaan kita mengendalikan apakah kita berolahraga, makan sehat atau mulai mengerjakan ide bisnis baru itu.

Baca juga: Cara Mudah mengubah Ketakutan menjadi Kekuatan.

4 Langkah Dalam Menciptakan Kebiasaan Baru

Untuk menciptakan kebiasaan baru, menurut Charless Duhigg, penulis buku, The Power of Habit, praktikkan langkah-langkah ini:

  1. Pilih kebiasaan yang ingin Anda ubah. Ini terlihat mudah. Apakah Anda ingin berolahraga lebih banyak? Berhenti merokok? Lebih produktif? Memulai bisnis di bidang yang sebenarnya Anda sukai?
  2. Lampirkan kebiasaan itu pada isyarat yang Anda lakukan setiap hari. Katakanlah Anda ingin memulai bisnis baru. Coba gunakan waktu sebagai isyarat: “Setiap malam jam 7 malam, Saya akan mengerjakan rencana bisnis saya. ”
  3. Mulailah melakukan “kebiasaan kecil” setiap hari dengan isyarat. Memulai dari yang kecil adalah kuncinya. Berkomitmen untuk hanya 5 hingga 10 menit per hari. Anda akan menemukan bahwa Anda secara alami cenderung melakukan lebih dari ini, tetapi bagian yang penting hanya melakukan sedikit saja sehingga Anda membuat lingkaran perilaku yang melekat.
  4. Biarkan diri Anda merasakan dan mengalami hadiahnya. Hadiah sangat kuat. Mereka membantu memantapkan kebiasaan (baik dan buruk). Biarkan diri Anda mengalami hadiah dengan membuat jurnal. Setiap hari, tulis langkah-langkah yang telah Anda ambil untuk memajukan bisnis Anda. Pada hari-hari Anda berjuang, merasakan keraguan yang menyulitkan itu merayap masuk, ambil jurnal Anda dan lihat kemajuan yang Anda buat. Itu akan Berhasil.
Baca Juga:  Cara Menghilangkan Rasa Takut pada Hantu dengan 5 Langkah Berikut

Satu-satunya cara untuk berhenti menahan diri dalam mencapai tujuan hidup Anda adalah memulai. Berhentilah mencari alasan. Hentikan self-handicapping, sekarang saatnya untuk mulai.

Nah, demikianlah tadi cara mengubah kebiasaan menahan diri untuk langkah sukses Anda. Ingatlah bahwa langkah terbaik dimulai dari diri sendiri, mulai dari langkah kecil, dan mulai dari sekarang.

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.