Cara Mengubah Ketakutan Terbesar Menjadi Kekuatan Adidaya Dalam Karier Anda

Apabila di dalam diri seseorang masih ada rasa malu dan takut untuk berbuat suatu kebaikan, maka jaminan bagi orang tersebut adalah tidak akan bertemunya ia dengan kemajuan selangkah pun.” – Soekarno

Kali ini saya harus jujur kepada Anda, karena sebagai seorang anak saya sangat pemalu. Secara alami bahkan hingga saya bekerja, saya takut berbicara di depan umum. Berbicara didepan umum adalah mimpi buruk buat saya.

Tapi tentu saja, saya jauh dari sendirian dalam keengganan ekstrim saya untuk berbicara di depan orang lain. Penelitian menunjukkan bahwa kecemasan berbicara di depan umum, atau glossophobia, memengaruhi 73 persen populasi.

Baca: Cara menghilangkan rasa takut dan gelisah dengan mudah.

Menariknya, ternyata ketakutan yang meluas ini mungkin terkait erat dengan kebutuhan mendasar untuk menghindari dengan cara apa pun ditolak oleh rekan-rekan kita. Kembali di Zaman Batu, bertahan hidup adalah semua tentang keamanan dalam jumlah.

Berawal Dari Komunitas

Komunitas yang sukses makan bersama, tidur bersama dan berburu bersama. Diasingkan berarti kematian. Maju cepat sekarang, dan tampaknya mungkin kita belum berevolusi melewati mekanisme bertahan hidup yang mengakar ini.

Untuk “melindungi” diri kita dari “penolakan” teman sebaya yang potensial (yaitu kematian), alam bawah sadar kita menciptakan keyakinan yang memicu ketakutan kita. Kita selalu berusaha mencegahnya agar kita untuk menempatkan diri di luar sana.

Jenis kepercayaan negatif ini persis seperti yang saya alami sebagai seorang yang sangat anak pemalu. Dengan pikiran khas seperti, “Jika saya mengatakan sesuatu yang bodoh, orang lain akan berpikir saya bodoh dan tidak berharga.”

Ini benar-benar sungguh memalukan, makanya saya mencoba untuk selalu belajar berbicara didepan umum, share melalui blog ini, tujuannya untuk latihan berbagi. Itu saja, gak mungkin lebih. Dan kalaupun ada penghasilan tambahan, anggap aja sebagai bonus.

Masalah dengan kepercayaan negatif adalah bahwa mereka membatasi perilaku kita dan cenderung membangun diri mereka sendiri seiring waktu, membatasi potensi kita.

Seperti yang dijelaskan oleh Penulis Steven Sisgold , keyakinan awal dan inti ini menjadi “cetak biru pembuatan realitas” kita untuk kehidupan. Mereka memiliki kekuatan untuk mengarahkan dan atau membatasi tindakan yang kita ambil, menetapkan arah tertentu yang akan kita ikuti dan bahkan memanfaatkan atau membajak semangat kita. Menakutkan, bukan?

Kabar baiknya adalah bahwa begitu kita mulai mengenali keyakinan yang membatasi. Kita dapat mulai mengalihkannya menjadi yang memberdayakan yang mendorong hasil positif. Ada banyak orang di luar sana yang telah melakukan hal itu. Dan berikut ini merupakan contoh pola dasar untuk membuat Anda termotivasi.

Empat Menit Per Mil

Salah satu contoh favorit tentang bagaimana menghancurkan kepercayaan yang membatasi yang diberdayakan bukan hanya satu, tetapi ratusan orang. Apa itu? itu adalah kisah tentang jarak empat menit. Hingga 6 Mei 1954, secara umum dipercaya bahwa tidak ada manusia yang bisa berlari satu mil dalam waktu empat menit atau kurang.

Kemudian, atlet dan neurolog jarak menengah Inggris Roger Bannister menghancurkan asumsi itu ketika ia berlari dalam tiga menit, 59,4 detik .

Kemudian, dalam satu tahun dia melakukannya, 37 pelari lainnya melakukannya. Hingga saat ini, lebih dari seribu orang juga telah mencapainya. Berkat Bannister, pelari top di seluruh dunia tiba-tiba menyadari bahwa mereka juga bisa berlari satu mil lebih cepat dari empat menit, dan melakukan hal itu.

Ini adalah contoh kehidupan nyata yang fantastis tentang bagaimana mengubah keyakinan tunggal yang membatasi dapat memberdayakan orang untuk mencapai hal-hal yang lebih besar.

Bayangkan bagaimana jenis keyakinan yang membatasi ini mungkin berlaku dalam karier Anda atau di tempat kerja Anda. Hal ini bisa membuat atau menghancurkan mitos lama, namun apakah Anda mencoba dan mencapai tenggat waktu, target pendapatan atau tujuan dan pencapaian pekerjaan pribadi.

Inilah mengapa sangat penting untuk mengenali kepercayaan yang membatasi kita dan mengubahnya.

Milyuner Swadaya Juga Mengalaminya

Berikut ini fakta yang menakjubkan: Menurut sebuah survei yang dilakukan pada tahun 2003, 40 persen dari milyuner swadaya di dunia menderita disleksia. Inovator legendaris, termasuk Steve Jobs, Thomas Edison, Albert Einstein dan Alexander Graham Bell, adalah penderita disleksia.

Mengapa begitu banyak orang dengan ketidakberuntungan yang tampaknya dilahirkan begitu sukses?

Yah, mereka semua sudah menemukan cara untuk mengubah keyakinan mereka yang membatasi, dengan cara yang kuat, untuk keuntungan mereka. Seperti yang dijelaskan oleh Richard Branson yang disleksia ,

“Disleksia bukanlah suatu kerugian, ini adalah cara berpikir yang berbeda.”

Pengusaha mandiri ini membingkai ulang ketidakmampuannya untuk menjadi cacat. Lalu ia mendefinisikannya sebagai keunggulan unik atau titik pandang. Jelas, pemikiran seperti ini berhasil bagi wirausahawan miliarder.

Kita semua tidak dilahirkan sebagai Branson atau Steve Jobs. Jadi kita mungkin tidak semua memulai dengan naluri bawaan untuk mengubah keyakinan kita yang membatasi diri menjadi orang yang memberdayakan.

Tetapi demi karier kita, kita mungkin ingin mengambil satu halaman dari beberapa orang berprestasi terbaik dan terpandai yang kita kenal. Misalnya seperti Branson, yang telah mengubah “kerugian” yang tampaknya besar menjadi sistem kepercayaan yang memicu kesuksesan.

Pelatih swadaya Tony Robbins bekerja erat dengan banyak pemimpin bisnis dan selebritas paling terkenal di dunia dan membuktikan bahwa:

“Semua terobosan pribadi dimulai dengan perubahan keyakinan.”

Robbins menyarankan agar untuk memulai, orang harus mengidentifikasi yang lama, membatasi kepercayaan.

Menggali dalam-dalam dan kemudian mengakui betapa mereka telah menyebabkan rasa sakit di masa lalu dan mungkin terus melakukannya di masa sekarang.

Ini memberi Anda pengaruh untuk menyingkirkan kepercayaan lama itu. Kemudian, langkah selanjutnya adalah mengganti keyakinan yang membatasi ini dengan yang memberdayakan, memastikan untuk mengaitkan perasaan senang luar biasa dengan keyakinan baru.

Misalnya, di dalam karir, kita bisa  mengganti kepercayaan seperti:

“Jika saya mencoba, saya mungkin gagal”

dengan

Satu-satunya cara untuk tidak menjadi kegagalan besar dalam jangka panjang adalah terus-menerus mencoba hal-hal baru dan terus meningkatkan dengan belajar dari Kesalahan saya.”

Bagi diri kita, siapa kita sekarang telah yang melakukan ribuan jam kerja, sepanjang karier karis kita. Kita mampu mengatasi ketakutan yang kita alami dengan mengakui kepercayaan kita yang terbatas dan menggantinya dengan yang baru seperti,

Satu-satunya cara saya akan gagal adalah jika saya tidak bermain penuh dalam karir saya, yang mengharuskan saya menjadi pembicara publik yang hebat.

Kenyataannya, ketika kita melihat ke belakang sekarang, mengalihkan banyak ketakutan terbesar kita yang telah menjadi inti bagi hampir setiap terobosan besar yang kita alami. Hal ini kemudian memungkinkan kita untuk mengejar hasrat kita untuk advokasi sosial dan lingkungan melalui kekuatan teknologi.

Baca: 11 Cara menghilangkan rasa cemas dan takut berlebihan.

Sekarang saatnya kita bertanya pada diri sendiri : Kepercayaan apa yang Anda miliki yang membatasi Anda? Bagaimana Anda bisa mulai mengubah itu ke arah keyakinan yang lebih memberdayakan?

Tidak perlu dijawab sekarang, akan tetapi ini menjadi bahan permenungan kita ketika mulai mempraktekan cara mengubah ketakutan menjadi kekuatan. Saya yakin, dengan usaha dan keyakinan yang kuat kita mampu menjadi orang yang memiliki kekuatan terbesar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.