7 Cara Praktikal Dalam Meningkatkan Keterampilan Kepemimpinan Anda

keterampilan kepemimpinan

Kita semua tentu ingin menjadi pemimpin sekaigus manajer yang lebih baik. Sebagai pengusaha ataupun sebagai manajer, keterampilan kepemimpinan adalah sesuatu yang secara sadar dan tidak sadar mempengaruhi semua langkah kita.

Tetapi apakah kita benar-benar mengerti apa artinya kepemimpinan dan manajer itu?

Manajer dan kepemimpinan adalah dua istilah yang terpisah. Namun, karena mereka berjalan beriringan dan bekerja bersama-sama, manajer dan kepemimpinan disebut sebagai satu keterampilan.

Dalam lingkungan kerja, keseimbangan yang sehat dari kedua ide ini adalah sesuatu yang amat penting.

Pada pembahasan kali ini, Anda akan mengetahui apa arti manajer dan kepemimpinan itu sendiri serta konsep kolaborasi keduanya. Seiring dengan hal itu, kita akan sama-sama belajar tentang 7 cara untuk mempertahankan peran manajer dan kepemimpinan yang seimbang.

Baca juga: Definisi Kepemimpinan: Tujuan, Fungsi, Sifat dan Skill Kepemimpinan.

 

Peranan seorang Manajer

Karena seorang Manajer memiliki wewenang, tidak apa-apa jika Manajer sesekali memperbaiki peraturan.

Bahkan, Manajer diharapkan keluar dari kebiasaan (out of the box) dalam mengambil risiko yang akan memungkinkan seluruh tim untuk bekerja lebih dan melampaui batas.

Ini sebenarnya tidak mempengaruhi pekerjaan Manajer karena sebagai seorang pemimpin, Manajer hanya melihat gambaran yang lebih besar: hasil akhirnya.

Di sisi lain, seorang manajer bekerja dengan cara yang benar-benar berlawanan. Sementara seorang manajer juga memelihara citra otoritas, kekuatan ini tidak memberikan manajer keunggulan atas anggota tim lainnya.

Sebaliknya, seorang manajer diharapkan untuk bekerja dengan tim pada level yang sama. Inilah sebabnya mengapa sebagai manajer, Anda tidak dapat melanggar peraturan atau mengambil risiko.

Peran seorang manajer adalah menyelesaikan pekerjaan. Bagaimana tim dikelola untuk mendapatkan hasil yang diinginkan terserah kepada manajer.

Jadi, setiap langkah yang diambil untuk mencapai tujuan yang lebih besar harus ditangani oleh seorang manajer.

Tim kerja seperti mesin. Setiap bagian melakukan tugasnya untuk mencapai tujuan bersama.

Seorang manajer adalah bagian dari mesin ini, meskipun lebih penting daripada yang lain.

Namun, seorang pemimpin hanya kekuatan eksternal yang dapat mengendalikan mesin tadi, tetapi tidak bekerja di dalam mesin seperti orang lain.

 

Bagaimana Menyeimbangkan Peran Kepemimpinan dan Manajer?

Anda mungkin bingung pada titik ini.

Kita baru saja mendiskusikan perbedaan antara seorang manajer dan seorang pemimpin. Dua peran ini tampaknya cukup beradu. Namun, Anda diharapkan untuk menyulap keduanya secara bersamaan.

Saat memasuki dunia praktis yang benar-benar nyata, Anda akan menyadari bahwa Anda sebenarnya harus melakukan kedua tugas ini untuk mempertahankan lingkungan kerja yang berjalan. [link sumber]

Ada kalanya tim membutuhkan dorongan motivasi dari seorang pemimpin. Tetapi di lain waktu, Anda harus mundur pada level yang sama dengan anggota tim lainnya untuk membantu mereka mengatasi masalah.

Tanpa peran seorang pemimpin, seorang manajer tidak pernah dapat mendorong tim mana pun untuk menjadi kreatif. Hanya ketika Anda siap untuk melanggar peraturan dan melawan arus Anda dapat menemukan sesuatu yang baru dan menarik.

Demikian pula, jika Anda hanya fokus pada gambaran yang lebih besar tanpa mempertimbangkan jalannya, impian Anda tidak akan pernah berubah menjadi kenyataan. Di sinilah manajer melakukan keajaiban.

Secara keseluruhan, manajemen kepemimpinan adalah satu peran yang harus dipenuhi dengan luar biasa.

Hal-hal menjadi sedikit lebih jelas jika Anda memiliki atasan lain. Jika pesanan dan saran datang dari atas, Anda tidak dapat benar-benar bekerja sebagai pemimpin.

Yang harus Anda lakukan hanyalah berperilaku seperti seorang manajer.

Sebaliknya, ketika Anda diberi otoritas penuh atas suatu proyek, Anda dapat dengan cepat mengenakan topi kepemimpinan Anda.

Pertama, berikan inspirasi kepada tim Anda untuk menghasilkan ide-ide yang dapat diterapkan untuk mencapai hasil akhir yang diinginkan.

Setelah itu, bekerjalah sebagai manajer untuk mendelegasikan tugas dan memastikan produktivitas tim.

Baca juga: 35 Kata Kata Inspirasi Kemepimpinan dari Para Pemimpin Dunia.

 

7 Cara Praktis Meningkatkan Keterampilan Kepemimpinan

Sekarang mudah-mudahan gagasan manajer dan kepemimpinan sudah jelas dalam pikiran Anda, saatnya bagi Anda untuk bekerja meningkatkan keterampilan kepemimpinan.

Berikut adalah 7 tips praktikal yang dapat Anda gunakan untuk menjadi manajer sekaligus pemimpin yang lebih baik secara bersamaan.

Jadilah Role Model

Apakah Anda berperan sebagai pemimpin atau manajer atau Anda adalah seseorang yang dijunjung tinggi oleh tim Anda?

Inilah sebabnya mengapa Anda harus menjadi seperti apa yang Anda inginkan dari anggota tim Anda.

Apakah Anda ingin semua orang tepat waktu?

Mulai sekarang, berhentilah untuk terlambat, meski hanya satu menit.

Apakah Anda lebih suka aura optimis di tempat kerja Anda?

Mulailah mempraktikkan sikap positif diri Anda sendiri.

Percaya atau tidak, orang-orang hanya melakukan apa yang mereka lihat bukan dari apa yang mereka dengar.

Jadi, alih-alih membicarakan tentang disiplin atau sikap positif, mulailah dari diri Anda sebagai pemimpin dan lihat bagaimana orang lain akan mengikuti Anda.

 

Mengkomunikasikan Gambaran yang Lebih Besar

Ketika Anda sedang dalam proses mencapai tujuan, Anda biasanya mengambil peran sebagai manajer.

Pada titik ini, Anda begitu fokus untuk mengomunikasikan tugas-tugas individu sehingga Anda kadang-kadang bisa melupakan gambaran yang lebih besar karena itulah yang seharusnya dilakukan seorang pemimpin.

Namun, tanpa hasil yang diharapkan dalam pikiran, Anda dan tim Anda tidak dapat memproduksinya.

Komunikasikan harapan dengan sangat jelas saat Anda mendelegasikan tugas. Jadi pada dasarnya, di sinilah Anda harus bertindak sebagai pemimpin dan manajer berdampingan.

 

Jadilah Pemimpin yang Tegas

Kekuatan keputusan Anda sangat penting. Pemimpin manajemen yang kuat dan tegas membuat pekerjaan mudah bagi semua orang. Tim dapat menaruh kepercayaan mereka pada penyelia mereka, dan Anda sebagai penyelia harus dapat membuat pilihan tegas.

Tidak peduli seberapa tak terduga masalah atau situasi muncul, kekuatan Anda yang menentukan tidak boleh goyah untuk mempertahankan moral dan disiplin yang tinggi.

Tim akan dapat menaruh kepercayaan mereka pada Anda. Mereka akan selalu tahu Anda akan menemukan solusi yang solid dan karenanya, mereka dapat memusatkan perhatian mereka pada tugas-tugas yang lebih penting daripada kekhawatiran kecil seperti ini.

Juga, ini menghemat banyak waktu karena Anda selalu yakin dengan apa yang Anda inginkan dan apa yang benar-benar terlarang bagi tim.

 

Jadilah Pendengar yang Baik

Pemimpin manajemen terkadang menjadi terlalu ketat. Dengan harapan mempertahankan otoritas, mereka menjadi sangat tidak terjangkau sehingga mereka kehilangan koneksi dengan tim.

Sebagai seorang manajer, adalah tugas Anda untuk bekerja bersama tim Anda untuk menjaga mesin berjalan dengan lancar.

Bahkan sebagai pemimpin dan meskipun merupakan kekuatan eksternal, Anda harus cukup terlibat untuk mengetahui cara menjaga mesin tetap berjalan.

Tawarkan telinga terbuka untuk mendengarkan konflik tim, keluhan tentang peran Anda, umpan balik, saran, dan apa pun yang anggota tim Anda katakan.

Juga, jangan hanya mendengarkan dan mengabaikannya. Bertindaklah agar semua orang merasa didengar dan merasa aman.

Baca juga: 5 Tanda manajer dengan gaya kepemimpinan yang Buruk.

 

Menerima Perbedaan

Dua orang mungkin melihat hal yang sama dan masih tidak melihatnya dengan cara yang sama. Begitulah manusia.

Pada hari Anda menerima kenyataan ini, Anda akan langsung menjadi jauh lebih baik dalam kepemimpinan manajemen.

Anda tidak akan mengharapkan tim Anda menerima salinan karbon dari apa yang ada di otak Anda.

Ketika Anda mulai menerima perbedaan, Anda akan baik-baik saja dengan orang-orang yang bekerja di zona nyaman mereka.

Setelah itu mulai terjadi, tim Anda akan mulai menghasilkan sesuatu yang lebih baik di luar harapan Anda.

 

Bangun Kekuatan Tim Anda

Sebagai manajer sekaligus pemimpin, tugas utama Anda adalah membangun tim Anda. Mendukung mereka dan memberdayakan mereka.

Sertakan orang-orang dari latar belakang yang berbeda-beda, dengan keahlian yang berbeda, dengan gaya kerja yang berbeda, dan pertahankan keseimbangan variasi yang sehat.

Dengan lebih banyak otak dalam tim, Anda akan mendapatkan wawasan dari berbagai perspektif dan itu semakin memperluas pilihan Anda.

Tidak ada yang lebih memuaskan pemimpin daripada tim seperti ini.

Inilah sebabnya mengapa tim dan pemimpin yang inklusif terbukti menghasilkan hasil yang lebih baik. [sumber]

 

Jangan Pernah Berhenti Belajar

Mungkin sulit bagi Anda untuk memahami, tetapi hanya karena Anda berada pada tingkat otoritas yang lebih tinggi tidak berarti Anda telah mempelajari segalanya.

Selalu ada ruang untuk tumbuh dan berkembang.

Dan pertumbuhan itu lebih banyak berasal dari pembelajaran. Terus berusaha untuk meningkatkan peran Anda sebagai pemimpin manajemen.

Ketika tim Anda melihat bahwa Anda terus berjuang untuk menjadi lebih baik, mereka akan mengikuti Anda di rute yang sama.

Secara keseluruhan, pembelajaran berkelanjutan akan menuai hasil yang lebih baik untuk Anda dan organisasi Anda.

 

Kesimpulan

Bola sekarang berada di tangan Anda. Yang tersisa untuk dilakukan sekarang adalah menjadi pemimpin sekaligus manajer yang lebih baik dengan menerapkan 7 cara praktikal diatas.

Lakukan satu langkah pada satu waktu.

Terapkan satu tips pada satu waktu.

Mulailah sekarang dan Anda akan melihat hasil yang mengejutkan di tempat kerja Anda dalam waktu singkat!

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.