Pengertian Estetika Menurut Para Ahli, Unsur, Tujuan dan Manfaatnya

Pengertian Estetika Menurut Para Ahli

Jelaskan pengertian estetika menurut para ahli dan apa saja manfaatnya? Oke, untuk membedah pertanyaan ini, kami akan memulai dengan sebuah ilustrasi begini.

Secara umum, Estetika (keindahan) sudah pasti berhubungan dengan keindahan seni atau berasal dari sisi kreativitas individu.

Secara etimologi, Estetika (berasal dari Yunani berarti untuk merasakan; dipersepsikan oleh perasaan) adalah ilmu tentang sikap kontemplatif atau kreatif manusia yang non-utilitarian terhadap realitas, mempelajari pengalaman khusus penguasaannya.

Dalam proses (dan sebagai hasilnya) di mana orang merasakan, merasakan, mengalami dalam keadaan euforia sensual-spiritual, ekstasi, kegembiraan yang tak terlukiskan, kebahagiaan, katarsis, ekstasi, kesenangan spiritual.

Keterlibatan organiknya di Universum dalam kesatuan fondasi spiritual dan materialnya, ketidakterpisahan yang esensial dengan dia, dan seringkali lebih khusus – dengan akar spiritualnya, untuk orang percaya – dengan Tuhan.

Istilah “estetika” digunakan dalam literatur ilmiah modern dan kehidupan sehari-hari dan dalam arti lain – untuk menunjukkan komponen estetika budaya dan komponen estetika.

Dalam pengertian ini, mereka berbicara tentang estetika perilaku, aktivitas satu atau lainnya, yang meliputi: olahraga, ritual gereja, ritual militer, objek, dll. Kategori utama estetika: estetika, indah, agung, tragis, komik, jelek, seni.

Terminologi dasar dan konsep utama estetika di kawasan Eropa-Mediterania dibentuk di Yunani Kuno. Ini termasuk istilah dan konsep seperti “keindahan,” “indah,” “luhur,” “tragedi,” “komedi,” “katarsis,” “harmoni,” “ketertiban,” “seni,” “ritme,” “puisi” , “Kefasihan”, “musik” (sebagai disiplin teoretis), “kalokagathia”, “kanon”, “mimesis”, “simbol”, “gambar”, “tanda”.

Sejarah Estetika

Secara historis, di pusat estetika, selalu ada dua masalah utama: estetika itu sendiri, yang paling sering dipahami dalam hal keindahan, keindahan, keagungan, dan seni, dipahami dalam Antiquity dalam arti yang lebih luas daripada kategori seni Eropa baru (Seni-seni Prancis, schone Jerman Künste, “Seni rupa” – dari abad ke-18).

Estetika sebagai filosofi seni dan keindahan – klise tradisional estetika klasik, yang berasal dari zaman kuno. Dari teks-teks para filsuf Yunani kuno (Plato, Aristoteles, Stoics, Plotinus) dan para ahli teori berbagai seni (kefasihan, musik, arsitektur) dapat disimpulkan bahwa masalah keindahan diselesaikan, sebagai aturan, dalam bidang ontologis dan berhubungan langsung dengan kosmologi.

Dalam teori-teori seni, gagasan mimesis (imitasi) dalam semua modifikasinya telah muncul ke permukaan – dari penyalinan ilusionis dari bentuk-bentuk realitas nyata (terutama dalam lukisan – Zeuxidus, Apelles, Euphranor) ke “peniruan” dari ide dan ide dari dunia niskala.

Praktik seni secara implisit mengembangkan prinsip plastisitas antropik sebagai dasar kesadaran estetika, yang meluas ke seluruh alam semesta. Kosmos kuno dan dunia ide adalah plastik, yang membuka kemungkinan ekspresi sensual khusus, yaitu pengalaman estetika murni.

Dua cara utama keberadaan historis estetika dapat dibedakan: eksplisit dan implisit.

Yang pertama adalah disiplin filosofi estetika yang tepat, ditentukan sendiri dalam bagian yang relatif independen dari filsafat hanya pada pertengahan abad ke-18.

Estetika implisit berakar pada zaman kuno dan mewakili pemahaman bebas semi-teoritis pengalaman estetika dalam disiplin ilmu lain (dalam filsafat, retorika, filologi, teologi).

Estetika eksplisit (atau filosofis) terbentuknya agak terlambat. Sebagai ilmu tentang dimensi Eropa baru, itu ditetapkan oleh A. Baumgarten, yang memperkenalkan istilah “estetika” (1735).

Baca Juga:  Pengertian Persepsi Menurut Para Ahli, Proses & Faktor yang Mempengaruhi

Ia mendefinisikan subjeknya, termasuk dalam sistem ilmu filsafat lainnya; ia mengadakan kuliah tentang estetika dan risalah “Estetika” (Aesthetica, Bd 1-2, Fr.).

Baumgarten membedakan dua tingkat independen dari roh (“cakrawala logis” dan “cakrawala estetika”). Definisi estetika sebagai ilmu kognisi sensorik khusus (gnoseologia inferior), memahami yang indah, tentang hukum penciptaan oleh karya seni yang indah dan hukum persepsi mereka.

 

Pengertian Estetika Menurut Para Ahli

Setelah melihat makna secara etimologis dan historikal, kita memahami sedikit maka tentang estetika. Berikut ini kami akan mengutip pendapat sejumlah ahli yang mendefinisikan estetika dalam berbagai sudut pandang, berikut penjelasannya.

Baca juga: Pengertian kreativitas menurut para ahli.

Bruce Allsopp (1977)

Menurut Bruce Allsopp, pengertian estetika adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang proses dan aturan dalam menciptakan suatu karya seni, yang diharapkan bisa menimbulkan perasaan positif bagi orang yang melihat dan merasakannya.

Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI)

Menurut KBBI, pengertian estetika yaitu:

  1. Estetika adalah suatu cabang filsafat yang membahas tentang seni, nilai keindahan, dan tanggapan manusia terhadapnya.
  2. Estetika adalah kepekaan manusia terhadap seni dan keindahan.

W. Moris

Menurut J. W. Moris, pengertian estetika sama dengan seni karena estetika dapat dikenakan pada berbagai objek, baik yang indah maupun tidak. Selanjutnya, Moris menyebutkan bahwa estetika adalah suatu objek seni (art).

Dra. Artini Kusmiati

Menurut Dra. Artini Kusmiati, pengertian estetika adalah suatu keadaan yang berhubungan dengan sensasi keindahan yang baru bisa dirasakan seseorang jika terjalin perpaduan yang harmonis antar elemen yang ada dalam suatu objek.

Herbert Read

Menurut Herbert Read, pengertian estetika adalah kesatuan dan hubungan bentuk yang ada di antara pencerapan indrawi manusia.

Worringer

Estetika merupakan studi filsafati berdasarkan nilai apriori dari seni (Panofsky) dan sebagai studi ilmu jiwa berdasarkan gaya-gaya dalam seni.

Leo Tolstoy

Dalam bahasa Rusia istilah keindahan disamakan dengan “krasota” yang berarti (that wich pleases the sigh) sesuatu yang mendatangkan rasa senang apabila dilihat dengan mata.

Hal ini berarti, bagi bangsa Rusia keindahan untuk musik tidak termasuk didalamnya, karena yang indah itu hanya yang dapat dilihat mata (Loe Tostoy).

Jadi pengertian estetika (Keindahan) seni  menurut Loe Tostoy adalah sesuatu yang dapat mendatangkan rasa menyenangkan apabila dilihat (visual).

Alexander Baumgarten (Jerman)

Estetika (Keindahan) seni itu dipandang sebagai suatu kesatuan yang merupakan susunan yang teratur dari bagian-bagian yang mempunyai hubungan erat satu sama lain dan secara keseluruhan.

Alexander Baumgarten membuat suatu filosofis singkat dalam menyatakan pendapatnya tentang estetika. Baumgarten berpendapat bahwa estetika merupakan ilmu pengenalan sensitif yang melibatkan emosional pribadi seseorang dalam mengungkapkan pendapat dan perspektifnya.

Sulzer

Menurut Sulzer, yang indah hanya yang baik. Jika belum dapat dinilai baik, ciptaan tersebut juga belum bisa dikatakan indah. Sebuah keindahan haruslah dapat memupuk rasa moral. Jika ciptaan dinilai amoral, maka tidaklah indah karena tak bisa memupuk rasa moral.

Winchelmann

Winchelmann berpendapat bahwa keindahan itu dapat terlepas sama sekali dari kebaikan.

Humo (Inggris)

Menurut Humo seorang pakar dari Inggris berpendapat bahwa Keindahan adalah sesuatu yang mendatangkan rasa senang.

Shaftesbury

Menurut Shaftesbury, yang indah adalah yang mempunyai proporsi yang harmonis dan nyata. Karena yang berproporsi harmonis itu nyata dan dapat disamakan dengan kebaikan. Jadi yang indah adalah yang baik dan nyata, dan yang nyata adalah baik.

Hemsterhuis

Hemsterhuis berpendapat bahwa yang indah adalah yang paling banyak mendatangkan rasa senang, dan itu adalah yang dalam waktu sesingkat-singkatnya paling banyak memberikan pengamatan-pengamatan yang menyenangkan itu.

Baca Juga:  Belajar tentang Pengertian Industri Menurut Para Ahli dan Manfaat Industri

Al Gazzali

Keindahan suatu benda terletak pada perwujudan dari kesempurnaan persepsi karakteristik benda itu, dan ditambah dengan adanya jiwa atau ruh di dalamnya.

Artinya, keindahan suatu benda terletak pada perwujudan pada kesempurnaan objek yang dapat dikenali dan sesuai dengan sifat benda tersebut.

Selain menggunakan panca indera untuk mengungkapkannya, keindahan juga dapat diungkapkan melalui indera ke-6 yaitu jiwa (ruh). Dengan semua itu, keindahan dapat dirasakan secara lebih dalam yaitu berhubungan dengan nilai-nilai spiritual, moral dan agama.

Immanuel Kant

Immanuel Kant mendevinisikan estetika sebagai kesenangan yang dirasakan pada saat melihat benda, namun tidak berkaitan dengan benda tersebut. Menurut Immanuel Kant estetika hanya sekedar perasaan melihat sesuatu, tanpa adanya karakteristik objektif keindahan pada benda/ karya yang disebut berhasil.

Santo Agustinus

Santo Agustinus mendefinisikan keindahan adalah suatu kesatuan bentuk (omnis pulcritudinis forma unitas est). Santo Agustinus berpendapat bahwa pengamatan tentang keindahan mengandaikan dan memuat suatu penilaian.

Maksudnya adalah, apabila penilaian suatu objek dianggap jelek, maka objek tersebut dinilai sebagai sesuatu yang menyimpang dari yang seharusnya melekat di dalamnya, yaitu ketidakteraturannya. Keduanya dapat kita amati apabila terdapat “keteraturan ideal” yang bisa diterima melalui Terah Ilahi.

Thomas Aquinas

Thomas Aquinas merumuskan estetika adalah keindahan yang berkaitan dengan pengetahuan; sesuatu dapat dikatakan indah apabila sesuatu tersebut dapat menyenangkan mata pengamat. Dengan kata lain, diperlukan pengetahuan dan pengalaman dalam diri manusia untuk dapat menyatakan suatu keindahan.

 

Unsur Utama Estetika Seni

Secara umum, terdapat 4 unsur dalam estetika seni, yang meliputi: bentuk, warna, tema, dan motif hias. Itu artinya, seni yang memiliki estetika setidaknya terdapat 4 unsur tadi, untuk lebih jelas silahkan lanjutkan dibawah.

Memiliki Bentuk

Bentuk (shape) sangat berpengaruh pada daya tarik suatu objek. Secara umum, ada dua bentuk objek, yaitu dua dimensi dan tiga dimensi.

Objek dua dimensi tidak memiliki volume dan datar. Misalnya lukisan, foto, hiasan dinding, dan lainnya. Sedangkan benda berbentuk tiga dimensi memiliki volume, kedalaman, dan ruang. Misalnya patung, pakaian, tas, dan lain sebagainya.

Memiliki Warna

Keindahan suatu benda juga sangat dipengaruhi oleh unsur warna. Umumnya pilihan warna objek akan disesuaikan oleh orang yang akan menggunakannya, misalnya rasa warna pakaian anak muda dan orang tua cenderung berbeda.

Memiliki Tema

Tema adalah ide atau ide yang disampaikan oleh pembuat benda atau karya seni kepada orang lain. Biasanya tema sebuah karya akan dipengaruhi oleh banyak faktor seperti lokasi geografis, adat istiadat, budaya, dan lain-lain.

Terdapat Motif Dekorasi

Motif dekoratif adalah pola atau gambar yang menjadi hiasan pada suatu benda atau produk. Tujuan menambahkan motif dekoratif ke objek adalah untuk menambah nilai keindahan / estetika pada objek atau produk.

 

Tujuan dan Manfaat Estetika

Estetika memiliki tujuan yang sangat jelas yaitu untuk penggalian makna keindahan dalam seni yang selalu berkembang.

Sedangkan manfaat atau fungsi estetika dikhususnya bagi manusia sebagai penikmat keindahan. Apa saja manfaatnya, berikut penjelasannya:

  1. Menambah pengetahuan manusia tentang nilai-nilai seni dan keindahan.
  2. Menambah pengetahuan manusia tentang unsur seni dan keindahan serta berbagai faktor yang mempengaruhinya.
  3. Menambah pengetahuan manusia tentang elemen subjektif yang memengaruhi kemampuan manusia untuk menikmati seni dan keindahan.
  4. Tingkatkan rasa cinta dan penghargaan manusia terhadap alam, seni, dan budaya orang-orangnya.
  5. Menambah kemampuan manusia untuk menilai suatu karya seni sehingga akan mengembangkan budaya apresiasi artistik.
  6. Tingkatkan kesadaran akan pengaruh buruk yang dapat merusak seni dan budaya setempat.
  7. Memperkuat keyakinan manusia akan moralitas, kemanusiaan, kesopanan, dan juga Tuhan.
  8. Meningkatkan kemampuan manusia untuk berpikir secara sistematis, dan menambah wawasan sebagai bekal kehidupan spiritual dan psikologis sehingga mereka dapat menyelesaikan masalah dengan lebih baik.
Baca Juga:  Mengenal Arti, Jenis, Unsur Dan Manfaat Komunikasi

Artikel lainnya: Pengertian Inspirasi Menurut Para Ahli.

 

Esensi dalam Estetika

Di wilayah Eropa, estetika proto-ilmiah menghasilkan hasil yang paling signifikan pada zaman kuno Yunani-Romawi, pada Abad Pertengahan, di Renaissance, dalam arahan artistik dan estetika seperti klasisisme dan barok.

Pada periode klasik, estetika tersirat berkembang terutama dalam arah romantisme, realisme, dan simbolisme.

Hal ini dimulai dengan periode postclassical Nietzsche, dasar yang merupakan penilaian ulang dari semua nilai budaya, mendorong kembali estetika teoretis (secara eksplisit) ke latar belakang, ke tingkat disiplin sekolah.

Pengetahuan estetika pada abad ke-20 paling aktif dikembangkan dalam ilmu lain (filsafat, filologi, linguistik, psikologi, sosiologi, kritik seni).

Plato pertama kali membawa konsep estetika (indah baik dalam arti fisik maupun moral) ke tingkat beberapa prinsip abstrak, yang menunjukkan pada saat yang sama jalan menuju kesempurnaan moral dan spiritual manusia, memediasi antara subjek dan “yang lebih tinggi”. baik”.

Untuk Stoics (Zeno) menjadi cita-cita etis tertinggi, memiliki warna estetika yang kuat, di mana penekanan khusus ditempatkan pada bukti keberadaan para dewa (Cleanthes), dalam mendukung dasar alami moralitas (Panetius ).

Aristoteles (“On the Poetic, 360-365 SM) melihat makna seni dalam mimesis (imitasi), tetapi tidak seperti Plato, yang menyalahkan tempat untuk seni ini sebagai” imitasi, “percaya bahwa mimesis puitis tidak berorientasi begitu banyak untuk penyalinan realitas yang tidak dipikirkan, seperti untuk gambarnya yang “dapat dipercaya” dalam mode probabilitas.

Arti seni mimezis yang dilihat Aristoteles dalam tindakan peniruan yang terampil: “… apa yang tidak kita sukai untuk dilihat [pada kenyataannya], kemudian kita melihat dengan senang hati dalam gambar yang paling akurat, misalnya, gambar hewan dan mayat paling keji.

Di sini diletakkan dasar-dasar estetika kemudian dan estetika jelek, yang menerima perwujudan yang kuat di beberapa bidang seni abad ke-20.

Tujuan utama seni mimesis (tragedi, khususnya) yang dilihat Aristoteles dalam katarsis (“pemurnian dari pengaruh”) – semacam fungsi psikoterapi dari seni.

Dalam risalah kuno tentang musik, banyak perhatian diberikan pada musik “etos” efek yang diarahkan dari mode musik yang sesuai pada jiwa pendengar. “Retorika” mengembangkan aturan untuk dampak verbal yang sesuai.

Di antara teks-teks ini, risalah khusus “On the Sublime” menempati tempat khusus, di mana jenis pidato oratoris khusus dianalisis dan untuk pertama kalinya, konsep luhur diperkenalkan sebagai kategori estetika.

Plotinus, oleh teori emanasi alam semesta, mengembangkan sistem hierarki tingkat keindahan yang jelas – dari yang transenden (Yang Satu) melalui noumenal ke materi; dalam ekspresi yang indah (dari semua tingkatan), ia melihat salah satu tugas utama seni.

 

Kesimpulan

Dari uraian sejarah, definisi yang diungkapkan para ahli, unsur serta manfaatnya, dapat kita ambil kesimpulan berikut:

  1. Estetika merupakan cabang ilmu filsafat tentang seni, nilai keindahan dan tanggapan manusia terhadap seni yang ditampilkan.
  2. Terdapat 4 unsur estetika yaitu unsur bentuk, warna, tema dan motif/dekorasi.
  3. Estetika seni ditujukan bagi manusia sebagai penikmat seni.
  4. Secara histori, estetika seni sudah ada sejak abad ke-18 yang berasal dari Yunani kuno (Plato, Aristoteles, Stoics, Plotinus) serta para ahli lainnya. Hingga saat ini, estetika seni selalu mengalami perkembangan dan sangat dinamis.

Demikianlah pembahasan tentang makna dan pengertian estetika menurut para ahli. Mudah-mudahan hal ini bermanfaat dan mencerahkan.

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.